BLOG PENA CIKGU MENGUCAPKAN SELAMAT DATANG KEPADA SAHABAT-SAHABAT SEKALIAN. MOGA KITA SENTIASA DALAM REDHA ALLAH


22 Okt 2010

Kisah Imam Abu Hanifah memotong Epal (...samb)


Hampir terlupa untuk menyambung kisah ini. Terima kasih kepada 'as-syuhada, الشهداء' kerana mengingatkan cikgu.

Kisah ini adalah sambungan dari kisah di artikel ini.

Sebaik menerima epal yang telah dibelah tadi, perempuan itu terus pergi meninggalkan majlis ilmu tersebut.
Semua yang melihat kejadian tersebut tercegang tidak faham apa yang berlaku. Tidak berlaku komunikasi antara perempuan tersebut dan Imam Abu Hanifah namun masing-masing faham tindakan satu sama lain.

Lalu Imam Abu Hanifah bertanya "Kamu tahu kenapa dia datang ke mari?Kamu faham apa yang ditanya?"

"tak tahu", jawab si anak murid

"dia datang untuk bertanyakan masalah tentang hukum darah haid",jawab Imam Abu Hanifah lalu menyambung penjelasannya.



"Yang dia bawa tadi adalah epal yang kulitnya nampak  kuning2  dan dia bertanya aku apabila darah haid  kuning2 seperti ni, sudah suci kah dan boleh solat dah ke?"

"lalu aku belah epal itu untuk menjawab kepadanya bila putih seperti isi dalam itu baru boleh solat"

Wah, tinggi ilmu beliau firasat Imam Abu Hanifah. Kalau kita bagaimana? Huh, sudah pasti akan habis dimakan epal itu sambil di dalam hati berbangga dan terharu kerana ada murid yang bersimpati dan menghadiahkan epal kepada kita. :)

Begitu juga berkawan dengan orang jahil, perlu menjadi jahil lebih darinya. Untuk berkawan dengan si gila,kena menjadi gila seperti dia baru boleh ngam. Barangkali kisah si gila yang sering kita dengar ini boleh dijadikan contoh.

Kisah Orang Gila

Ada seorang gila yang ingin terjun dari menara tangki air. Habis bersusah payah polis dan bomba ingin menyelamatkannya. Apabila bomba ingin naik ke atas, dia mengugut bomba, "kalau kamu naik, aku terjun".

Turun balik bomba kerana bimbang si gila ini betul-betul terjun. Dalam keadaan kelam kabut itu, ada seorang mencadangkan supaya meminta bantuan seorang gila yang lain yang tinggal di tepi sungai.

Oleh kerana tiada pilihan, maka pergilah orang ke rumah si gila di tepi sungai dan beritahu "ada orang gila ingin terjun dari tangki air.Puas di pujuk tidak mahu turun,bagaimana nak buat?"

"Oh senang saja, belikan aku sebilah pisau lipat.", pinta si gila di tepi sungai itu.

Orang tidak mahu bertanya banyak kerana dia ni orang gila.

Apabila dapat saja pisau, terus dia menuju ke tangki air. sampai di sana dia melaungkan kepada orang gila di atas tangki air sambil mengacaukan pisau kecil di tangan "hoi, turun!! kalau tak,aku tebang tangki air ini dengan pisau ini."

Melihat pisau ditangan dan ugutan si gila di bawah, dia terus turun. Bila ditanya, "kenapa turun?", jawab si gila ini, "dia tu gila, nanti betul-betul dia tebang tangki air. 

Mana mungkin tangki air boleh ditebang dengan pisau itu, namun kerana masing-masing gila, hanya mereka yang boleh memahami bahasa mereka. Itulah, untuk berkawan dengan orang gila perlu jadi lebih gila dari dia.

4 ulasan:

I*K*T*I*R*A*F berkata...

salam ziarah. :)

suka cerita tentang "gila". :)

cun09 berkata...

salam...

"untuk berkawan dengan orang gila perlu jadi lebih gila dari dia."

**ayat nii buat saya 'berfikir' ^_^ ...tq kongsi citer niii**

Al - Mu'allim berkata...

I*K*T*I*R*A*F

salam ziarah...

ambillah pengajaran darinya :)

Al - Mu'allim berkata...

cun09

sama-sama...
moga bermanfaat :)

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails