BLOG PENA CIKGU MENGUCAPKAN SELAMAT DATANG KEPADA SAHABAT-SAHABAT SEKALIAN. MOGA KITA SENTIASA DALAM REDHA ALLAH


7 Jan 2011

Mengapa teriak? Hati tidak berjarak….‏

Pada suatu pagi yang hening, sang guru bertanyakan kepada murid-muridnya:
 
“Mengapa ketika seseorang sedang dalam keadaan marah, ia akan berbicara dengan suara kuat atau berteriak?”
 
Seorang murid setelah berfikir cukup lama mengangkat tangan dan menjawab: “Kerana saat seperti itu ia telah hilang sabar, kerana itu ia lalu berteriak.”
 
"Tapi…” Sang guru balik bertanya, ” Lawan bicaranya itu tidak berada jauh dari situ, hanya disisinya sahaja. Mengapa harus berteriak? Adakah ia tidak dapat berbicara baik-baik?”
 
Hampir semua murid memberikan sejumlah alasan yang pada perkiraan mereka adalah logic. Namun tiada satu pun jawapan yang benar-benar dapat memuaskan hati.
 
Sang guru lalu berkata: “Ketika dua orang sedang berada dalam situasi kemarahan, jarak kedua-dua hati mereka menjadi amat jauh walau secara fizikalnya mereka begitu dekat."
 
Kerana itu, untuk mencapai jarak yang demikian, mereka harus berteriak.
 
"Namun anehnya, semakin pula mereka menjadi marah dan dengan sendirinya jarak hati yang ada diantara kedua-duanya pun menjadi lebih jauh lagi. Kerana itu mereka terpaksa berteriak lebih keras lagi.” Sang guru menjelaskan dengan lebih lanjut:
 
“Sebaliknya, apa yang akan terjadi ketika dua orang saling jatuh cinta? Mereka bukan hanya tidak berteriak, namun ketika mereka berbicara sekalipun, suara yang keluar dari mulut mereka begitu halus dan kecil. Sehalus apa pun, kedua-duanya masih berupaya untuk saling mendengarkannya dengan begitu jelas sekali. Mengapa pula demikian?”
 
Sang guru bertanya sambil memperhatikan para muridnya.
 
Mereka nampak berfikir dengan serius sekali namun tidak seorang pun yang berani
bangkit untuk memberikan jawapan. ” Kerana hati mereka begitu dekat, hati mereka tidak berjarak.
 
Pada akhirnya sepatah kata pun tidak perlu mereka ucapkan. Satu pandangan mata sahaja amatlah cukup untuk membuatkan mereka memahami apa yang ingin disampaikan. ” Sang guru masih meneruskan:
 
“Ketika anda sedang dilanda kemarahan, janganlah hatimu menciptakan jarak. Lebih lagi hendaknya kamu tidak mengucapkan kata-kata yang mendatangkan jarak di antara kamu.
 
Mungkin di saat seperti itu, tidak mengucapkan kata-kata merupakan cara yang bijaksana. Kerana waktu akan membantu anda.”
 
Kita semua mempunyai jumlah waktu yang sama meskipun kemampuan yang tidak sama. Tetapi orang yang menggunakan waktunya dengan lebih baik, acap kali mengalahkan mereka yang mempunyai kemampuan lebih banyak.
--------------------------------------------------------------------------------------------------------
**Ini adalah petikan dari email. Renung-renungkanlah dan selamat beramal. 

11 ulasan:

SDS berkata...

Logik juga...cerita yg sgt bgs utk djadikan pengajaran...

Pemerhati Dunia berkata...

Berdiam itu lebih baik dari berkata-kata. Sebab itulah dalam rumahtangga, persahabatan, keluarga sekalipun, jika perselisihan faham timbul, konflik memuncak, lebih baik mendiamkan diri dahulu. Bila sudah reda, kembali berbincang.

Kena amalkan perkara ini, dari hati yang jauh, kembali dekat, kan cikgu.

Pemerhati Dunia berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.
ummu berkata...

assalamualaikum al mua'alim
sungguh marah itu sangat bahaya kan
terima aksih atas ingatan ini
mengingatkan diri yang dhaif ini
jemput ke sini
Bicara hati Ibu
Jurnal kehidupan

HaDi berkata...

Salam...

Tabiat hati kdg2 kalo x dihamburkan apa yg tersimpan dalam hati ketika marah,,selagi 2 x terasa puas...
Itulah bahana apabila kemarahan itu tiba..
Terima kasih atas peringatan..

Al - Mu'allim berkata...

SDS,
moga sama-sama kita ambil iktibar dan kwal diri kita

Al - Mu'allim berkata...

Ukhti PD,

Benar, jika dalam keadaan marah, apa saja boleh keluar dari mulut kita. Emosi mengawal fikiran kita. Pasangan di sebelah saja, tapi cara bcakap macam pasangan tu berada 100 meter dari kita.

Pasangan ini bukan saja bermaksud pasangan rumahtangga, tetapi pasangan bercakap termasuk rakan, sahabat, adik beradik dan semuanya.

Al - Mu'allim berkata...

Waalaikumussalam Ummu.

Memang marah itu sangat bahaya kerana ianya dari syaitan.

InshaAllah bicara hati ibu sentiasa saya ikuti.

Al - Mu'allim berkata...

Wsalam akhi Hadi.

sama-sama. Benar tu, kadang-kadang kita marah hanya untuk puaskan hati diri kita sendiri.

Sebab itu sebaiknya keluar dari keadaan tegang itu untuk mewaraskan fikiran kita.

Sidratul Muntaha berkata...

“Ketika anda sedang dilanda kemarahan, janganlah hatimu menciptakan jarak. Lebih lagi hendaknya kamu tidak mengucapkan kata-kata yang mendatangkan jarak di antara kamu.

Suka ayat-ayat yg ini.Bila marah,saya tak mampu nak pandang muka org yang dimarah.takut keluar perkataan yang berjarak.so,diam adalah yg terbaik.

Al - Mu'allim berkata...

Begitulah sebaiknya saudari sidratul muntaha.

Bila sudah marah, apa saja boleh keluar dari mulut apalagi bila memandang mukanya, pasti lagi bertambah rasa nak marah.

lagi baik, cuba beredar dari situ terus buat sementara waktu.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails