BLOG PENA CIKGU MENGUCAPKAN SELAMAT DATANG KEPADA SAHABAT-SAHABAT SEKALIAN. MOGA KITA SENTIASA DALAM REDHA ALLAH


25 Dis 2012

Banjir

Alhamdulillah. Selamat tiba di Pulau Pinang selepas mengharungi hujan yang sangat lebat di Kelantan. Rupanya di Pulau Pinang ini sang mentari begitu galak memancar sinarnya. Tidak sempat untuk merasai suasana banjir pada tahun ini kerana 'puye bah' lambat kali ni.
oreng pun sodap...

Apabila teringat banjir, pasti yang akan berada dalam ingatan adalah ikan darat. Asam pedas haruan dan puyu goreng sudah cukup untuk mengecurkan liur dibibir. atau mungkin juga keli masak lemak. Berpagi-pagian memasang pukat, berpetang-petangan melihat hasil tangkapan dan berterusan setiap pagi dan petang di baruh hinggalah air surut.

Tika di bangku sekolah rendah, musim sebegini kadang-kadang mengikut pakcik mencerut rumput untuk santapan lembu atuk dan lembunya. Sekadar suka-suka, sambil menunggu, sambil mengintai peluang untuk menangkap ikan. Pada waktu kecil juga, kerap kali musim begini ops belalang dilancarkan. Lama sungguh tak makan belalang goreng. Ini merupakan hidangan kegemaran tika kecil dulu. Kenalkah generasi sekarang akan belalang goreng? Atau hanya di kampungku saja hidangan ini 'pupus'.

Banjir juga dilihat sebagai proses tapisan untuk tamu-tamu rumah Allah. Mana taknya, untuk ke surau perlu mengharungi air paras peha. Namun ada juga yang diberi hidayah oleh Allah untuk ke Masjid, ada juga yang memilih untuk ke masjid yang lebih jauh, malah ada juga yang hanya bersolat di rumah atas alasan dhorurat. Ada juga yang mengupah bocah-bocah untuk menolak perahu ke tempat solat.

Paling kasihan adalah mangsa banjir dari kalangan orang tua, pemilik kenderaan dan pemilik rumah itu sendiri. Itu semasa banjir, selepas banjir, kena membersihkan rumah pula. Moga Allah memberi kemudahan kepada mereka untuk menghadapi dugaan ini. Pada masa ini wakil rakyat yang bertanggungjawab merupakan golongan yang paling sibuk. Apa taknya, anak buah di segenap tempat memerlukan bantuan.

Moga banjir kali ini tidak meragut korban seperti tahun-tahun yang lepas. Kepada semua, awasi lah kanak-kanak. Bukan hanya yang ada pertalian dengan kita, sebaliknya kepada semua kanak-kanak yang kita lihat sedang membahayakan diri masing-masing. Mereka itu tidak sedar akan bahaya, justeru tugas yang dewasa inilah menegur mereka.

2 ulasan:

MUHAMMAD SUKRI SUPI berkata...

Assalamualaikum...

Banjir doh di klate...dea nge ambo ter...ambo wokil syeikh r mmukat n tgk air boh cni..hehe

* BLOG BERUBAH WAJOH TER...
* takdok kesempatan jgk jupo syeikh kali nie...

Al - Mu'allim berkata...

Waalaikumussalam..

Bereh2. wokil ko sheikh kito la g mmukat trik nih... tp gok, jange duk galok sangat main air ter..

blog xbrubah wajah, cumo salin baju jah... hehe

inshaAllah, akan tiba masanya nnti :
)

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails