BLOG PENA CIKGU MENGUCAPKAN SELAMAT DATANG KEPADA SAHABAT-SAHABAT SEKALIAN. MOGA KITA SENTIASA DALAM REDHA ALLAH


25 Nov 2010

Virus-virus ukhuwwah

Apakah dalam ukhuwah juga ada virus? Virus juga menyerang ukhuwah? Bukankah virus itu hanya menyerang komputer atau laptop yang tidak mempunyai kawalan keselamatan anti virus? atau menyerang sistem pertahanan badan? Sewaktu di bangku sekolah menengah dulu, cikgu mengatakan virus merupakan mikroorganisma yang paling kecil. Em, patutlah virus-virus ini tidak dapat dilihat, bahkan adakalanya tidak disedari.

Saya menulis tentang virus-virus ukhuwah ini kerana tertarik dengan petikan-petikan yang diambil dari buku virus-virus ukhuwah karangan Abu 'Ashim Hisyam bin Abdul Qadir Uqdah.
Saya belum berkempatan membaca keseluruhan buku ini, namun elok dikongsikan sedikit petikan menarik tentang buku ini. Petikan buku adalah yang berhuruf condong (italic)

Kadang kala syaitan juga menghiasi hubungan tersebut dengan beberapa amalan ibadah
yang dikerjakan bersama, namun sebenarnya tidak terlepas dari nafsu yang dilarang oleh syari'at.
Dengan alasan menghindari kritikan pihak lain atau menyakiti perasaan, seorang di antara
mereka mengajak sahabatnya: "Bagaimana jika kita membaca buku bersama? Mendengar kaset?Menghafal al-Qur'an? Tahajjud bersama?"...


Mereka berdua melaksanakan program bersama tersebut untuk beberapa saat lamanya
atau dalam waktu-waktu tertentu, namun hakikat amalan tersebut tidak termasuk ukhuwah kerana Allah, melainkan masing-masing mencuba untuk bertahan menipu diri sendiri atau menampakkan diri di depan orang-orang lain bahawa hubungan tersebut merupakan ukhuwah kerana Allah, padahal hakikatnya tidak demikian. Bahkan, jika keduanya duduk bersama membaca al-Qur'an, masing-masing memikirkan sahabatnya dan sama sekali tidak mengerti apa yang dibaca, demikian seterusnya

Sememangnya syaitan begitu halus dalam menggoda jiwa manusia. Berasa sudah melakukan sesuatu kerana Allah namun hakikatnya ada jarum-jarum racun dari syaitan. Sememangnya ikhlas itu sukar tapi satu kemestian. Boleh rujuk kepada artikel menarik dari Ustaz Zaharuddin tentang Ikhlas.

‎"Umar bin Khaththab berkata: "Janganlah cinta membuatmu terbelenggu oleh beban yangberat, dan janganlah rasa bencimu membuatmu hancur lebur"

Maka kita tidak boleh berlebihan dalam mencintai seseorang, kerana akan melemahkan persahabatan. Le...bih baik cinta yang terus merangkak namun menanjak daripada cinta yang melonjak namun lekas surut.

Namun demikian, jadikanlah cintamu kepada sahabat lebih besar dari cintanya kepadamu, agar dapat mer aihfadhilah (keutamaan) yang dijanjikan Allah melalui sabda Rasul-Nya:

“Tidaklah dua orang yang saling mencintai kerana Allah, kecuali orang yang lebih besarcintanya adalah yang lebih utama di antara keduanya.


Jangan kita berlebihan dalam mencintai sesorang, juga janganlah kita berlebihan dalam membenci kerana ia boleh membawa kebinasaan kepada diri kita sendiri.

Sikap sering menegur dan menekan sahabat dapat mengakibatkan terpuruknya tali
ukhuwah, kerana sahabatmu beranggapan bahawa anda tidak dapat menerima kekurangannya sekecil apa pun, atau menganggapmu selalu diliputi prasangka buruk terhadapnya, atau ia beranggapan bahawa anda menilainya tidak boleh memenuhi hak-hakmu. Jika anda terusmenggunakan cara bergaul seperti ini, tentu anda tidak akan mendapatkan seorang sahabat yang bebas dari kekurangan. 


Ertinya, anda tidak akan pernah boleh menjalin ukhuwah. Seperti yang diungkapkan oleh seorang penyair:
"aku selalu menutup pandangan dari kesalahan sahabat, kerana takut menjalani hidup tanpa sahabat"

Penyair lain berkata:
orang yang enggan menutup pandangan
dari kekurangan sahabat
sampai akhir hayat, ia tak kan dapat sahabat tanpa cacat
orang yang selalu menghitimg-hitung kesalahan
sepanjang hayat tak ada sahabat tanpa cacat
Penyair yang lain pula menyatakan:
terimalah sahabatmu dengan segala kekurangannya
sebagaimana kebaikan mesti diterima walau kecil wujudnya
terimalah sahabatmu
kerana jika sekali ia menyakiti
lain kali ia membahagiakan

Seorang sahabat itu harus berusaha mengusir prasangka untuk menjaga ukhuwah

Ibnul-Mubarak berkata: "Orang Mukmin selalu mencari alasan agar boleh memaafkan,
sementara orang munafik selalu mencari-cari kesalahan."
Tidak diragukan lagi, bahawa menghindari prasangka buruk terhadap orang baik dan
menjauhi segala faktor penyebabnya merupakan ciri orang yang beriman dan taat kepada ajaran agama.


Ketahuilah bahawa prasangka buruk dapat mendorong kepada perbuatan tajassus
(mencari-cari kesalahan) yang dilarang oleh agama.193 Juga dapat mendorong untuk menjelekjelekkan
sahabat. Betapa jauh dari cinta dan makna ukhuwah, orang yang jika marah terhadap
sahabatnya, ia langsung berprasangka buruk atau mengejeknya di hadapan orang lain.
seringkali kita beranggapan belum bertemu dengan sahabat yang setia, namun persoalannya apakah masalah itu pada diri sahabat atau diri kita sendiri.

Namun sangat disayangkan, masih banyak manusia yang suka membebani sahabatnya,
sehingga ia dijauhi, lalu ia sibuk mencaci maki orang-orang yang pernah bersahabat dengannya. Di mana-mana ia berkata, "Aku belum pernah menemukan seorang pun sahabat yang benar-benar setia." Padahal, masalahnya ada pada dirinya sendiri.
Sungguh luar biasa dalam pemahaman yang ditunjukkan Ibnu 'Atha ketika melihat
fenomena tersebut, iaitu ketika ia mendengar ada orang yang berkata: "Aku terus mencari sahabat sejati sejak tiga puluh tahun lalu, namun sia-sia." Ibnu ‘Atha berkata kepadanya: "Barangkali, yang kau cari adalah sahabat yang boleh memberi. Seandainya yang kau cari adalah sahabat yang mahu kau beri, pasti akan menemukannya."
Carilah sahabat yang akan kau beri ketulusan dan hak-hak ukhuwah, bukannya yang kau harapkan menerima sesuatu darinya.
Berapa kali kita menziarahi sahabat. Mungkin sabda dan kata-kata penyair ini boleh dijadikan teladan

Nabi SAW bersabda mahfumnya
"barangsiapa berkunjung sewaktu-waktu, nescaya akan bertambah kasih dan sayang"


Labid, sang penyair juga berkata:
berhentilah dari kebiasaan berkunjung tiap hari kerana jika terlalu sering, sahabatmu akan bosan juga
Juga renungilah kata-kata ini
Yahya bin Mu'adz menyatakan: "Jadikanlah tiga hal berikut ini sebagai sikapmu terhadap orang-orang Mukmin; jika tidak boleh memberi manfaat, maka jangan membahayakannya. Jika tidak boleh membahagiakannya, maka jangan membuatnya sedih. Jika tidak memujinya, maka
jangan mencacinya."
Jika ingin menukilkan semua, artikel ini pasti panjang berjela dan membosankan pembaca sekalian. Justeru carilah buku ini untuk mengelak dari virus ukhuwah. Renungilah kata-kata Imam Syafie tentang sahabat
"Aku mencintai sahabatku dengan segenap jiwaku. Sahabat yang baik adalah yang seiring denganku & menjaga nama baikku ketika aku hidup atau selepas aku mati. Ku hulurkan tangan kepada sahabatku untuk berkenalan kerana aku akan berasa senang. Semakin ramai sahabat, aku semakin percaya diri. Aku selalu berharap mendapat sahabat sejati yang tak luntur baik dalam suka atau duka. Jika aku dapat, aku ingin setia padanya..."


Tiada ulasan:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails