BLOG PENA CIKGU MENGUCAPKAN SELAMAT DATANG KEPADA SAHABAT-SAHABAT SEKALIAN. MOGA KITA SENTIASA DALAM REDHA ALLAH


20 Nov 2010

dari Lembah Sireh ke Lembah Klang

Sebelum 'iduladha, saya menghabiskan masa lebih kurang seminggu di Lembah Klang. Asalnya hanya untuk menghadiri majlis perkahwinan seorang sahabat, namun akhirnya saya memutuskan untuk tinggal lebih lama sambil menziarahi sahabat-sahabat yang lain. Bukan senang untuk saya ke sana selepas lebih 7 tahun berkelana di sana sewaktu belajar dan bekerja di jabatan kerajaan di sana.

Sepeninggalan saya ke sana, blog ini terabai dan tidak dikemaskini seperti biasa. Sebelum ini saya menetapkan sekurang-kurangnya satu artikel satu hari, bergantung pada isu. Mudah-mudahan selepas ini tidak lagi tertinggal banyak hari.

Ternyata banyak perubahan yang terjadi di sana samada dari segi pembangunan mahupun kos sara hidup. Amat dirasai lebih-lebih lagi bab makanan. Jika setahun yang lalu, di kedai yang sama dengan makanan yang sama harganya RM 3 tetapi sekarang meningkat kepada Rm 6. Tidak dapat dibayangkan bagaimana nasib pekerja-pekerja bawahan. Apakah yang mereka makan di sana? Bagaimana bagi yang sudah berkeluarga. Lebih menguntungkan jika pandai memasak namun banyak lagi kos tambahan yang perlu jika memilih untuk memasak. Silap-silap lagi mahal dari makan di kedai.

Paling seronok adalah berkumpul dengan sahabat-sahabat kerana dapat mengimbau kenangan sewaktu di zaman belajar dulu dan seterusnya berkongsi ilmu. Namun, tidak dapat meluangkan masa yang lama kerana ada antaranya terpaksa pulang awal atas komitmen keluarga. Ya, apabila sudah beristeri semestinya keutamaan harus diberikan kepada isteri. Jadi tinggallah yang mana masih bujang.

Antara yang menarik dibincangkan adalah tentang Zulqarnain. Siapa Zulqarnain? Ia berikutan pertentangan 2 buah buku iaitu
Walaupun isu ini sudah meluas skoop perbincangan namun sesekali mengupas bersama sahabat agak menarik. Namun perbincangan agak terbatas kerana masih ada yang belum membaca atau hanya membaca sebuah buku sahaja dari 2 buku tersebut. Saya sendiri hanya membaca buku tulisan Afarezz Abd Razak sahaja dan belum membaca buku tulisan Muhammad Alexander itu. Jadi tidak adil untuk terus menghukum.

Saya cuba melakukan penyelidikan antara keduanya melalui perspektif agama lain iaitu kristian lantaran saya mempunyai kawan beragama kristain. Namun kristian sebenarnya agak jauh dari kisah ini. Apapun inshaAllah akan saya kupas secara umum tentang gambaran antara keduanya dalam artikel akan datang. Jika sahabat-sahabat mempunyai pandangan dan maklumat, boleh dikongsikan di sini. Mudah-mudahan bermanfaat untuk kita semua.

Tiada ulasan:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails