BLOG PENA CIKGU MENGUCAPKAN SELAMAT DATANG KEPADA SAHABAT-SAHABAT SEKALIAN. MOGA KITA SENTIASA DALAM REDHA ALLAH


25 Feb 2010

Hajat dihati ingin mencari pahala, tapi...

Apa yang ingin saya nyatakan ini adalah pengalaman saya sendiri yang agak sedih dengan sikap segelintir kita terutama para pelajar yang tinggal di asrama samada di universiti mahupun IPG. Sikap tidak cakna atau lebih tepat lagi suka mengambil mudah sesuatu perkara kadang kala bakal menimbulkan sesuaut yang tidak didugai bahkan tidak tercapai akal kita tentang apa yang akan berlaku.

Sepanjang saya tinggal di asrama, ada beberapa peristiwa yang mengejutkan saya dan saya tertanya-tanya kepada ia berlaku. Moga ia boleh menjadi pengajaran kepada kita unutk tidak mengulanginya lagi iaitu tentang al-quran. Ya, memang patut bahkan semestinya kita menyimpan al-quran di dalam bilik kita untuk menjadi bahan bacaan kita, namun selepas habis semester berkenaan seharusnya kita membawa balik al-quran dan jangan tinggalkannya di bilik. Mungkin kita berasa inign mewakafkannya untuk mencari pahala, atau pun mungkin juga kerana kesusahan untuk membawa pulang maka kita tinggalkannya tetapi saya pohon janganlah kiranya ditinggalkan di bilik. Ini kerana kita tidak tahu siapa yang bakal mengisi tempat kita. Apakah mereka penggemar al-quran? ataupun lebih teruk lagi, muslimkah mereka?

Pernah ketika ingin mengosongkan bilik kerana tamat pengajian, seorang rakan saya beragama kristian membawa kitab suci Al-quran lalu bertanya kepada saya, "di mana saya perlu letakkan quran ni?"

Wah, apakah sepanjang dia menginap di situ al-quran menjadi 'tangkal' yang menghalang pencuri menceroboh lockernya?

Ada juga ketika pembersihan bilik sewaktu bermulanya semester ada rakan kristian yang terjumpa cebisan al-quran dan ingin membuangnya ke dalam tong sampah. Mujurlah dia bertanya kepada saya dahulu.

"mana saya mahu buang ni? boleh buang di dalam tong sampah ke?",tanya beliau. Walaupun cebisan itu tidak sampai satu muka surat namun ia perlu dijaga.

Sekurang-kurangnya jika tidak mahu membawa pulang, letaklah di tempat yang pasti ada muslim yang akan menjaganya seperti surau atau masjid. wakaflah di sana, bukan di bilik. Ada juga di bilik-bilik mereka ayat-ayat suci al-quran yang ditampal di dinding. Saya risau jika kehormatan al-quran tidak dijaga oleh mereka kerana sudah pasti pandangan kita kepada al-quran lebih dari mereka.

Ini kisah yang berlaku di depan mata saya, bagaimana yang berlaku di belakang saya? Mujur juga mereka bertanya, bagaimana jika mereka terus membuang saja? Mohon kitalebih cakna.


Tiada ulasan:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails