BLOG PENA CIKGU MENGUCAPKAN SELAMAT DATANG KEPADA SAHABAT-SAHABAT SEKALIAN. MOGA KITA SENTIASA DALAM REDHA ALLAH


16 Sep 2011

Beza antara gembira dengan tenang

Sahabat-sahabat yang dirahmati Allah sekalian,
Fahamilah bahawa seronok dan gembira adalah suatu yang berbeza dengan ketenangan. Orang yang seronok dan gembira tidak semestinya tenang tetapi orang yang beroleh ketenangan pasti akan berasa seronok dan gembira.

Mereka yang berzina berasa lazat dan gembira dengan persetubuhan, mereka yang berkahwin juga berasa lazat dan gembira dengan jima'.

Artis yang menyanyi dan menari terkinja-kinja bergembira, pakcik tua yang membaca Al-Quran di sebalik tiang masjid juga bergembira.

Kontraktor yang kaya raya hasil sogokan dan penipuan mampu berasa gembira, pengutip tin dan botol, pemunggah sampah juga mampu berasa gembira.

Tetapi hakikatnya, adakah kedua-duanya beroleh ketenangan? Adakah sama golongan yang menuai pahala dengan golongan penempah dosa? Tepuk dada, tanyalah iman.

**diedit dari sedutan khutbah Jumaat masjid negeri Pulau Pinang (9 September 2011)

1 ulasan:

Nuru berkata...

Assalamualaikum Cikgu.

Saya juga berpendapat dengan cikgu, gembira dan tenang merupakan sesuatu yang berbeza bukan sahaja dari segi sebutanya malah makna. Tidak kurang juga yang berpendapat bila gembira semestinya tenang. Apa2 pun masing2 ada pendapat dari pelbagai sudut

Bagi pendapat saya, gembira tak semestinya tenang, dan tenang sudah tentu gembira Insya Allah. begitu juga, seorang muslim tidak semestinya mukmin, dan seoarang mukmin sememamngnya dia muslim.


Kerana tenang pada pendapat saya, ketenangan hati bila hati kita bersama dan mengingati Allah Azza Wa'jala

Rasulullah s.a.w penah menyebut

"tenangkan aku dengan solat Bilal"

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails