BLOG PENA CIKGU MENGUCAPKAN SELAMAT DATANG KEPADA SAHABAT-SAHABAT SEKALIAN. MOGA KITA SENTIASA DALAM REDHA ALLAH


23 Apr 2012

"Saya ikut sunnah nabi, cikgu"

Anak didik saya ramai yang mempunyai facebook dan sering bertanya fb saya untuk mereka add as friend. Sebagai seorang cikgu, saya tidak mahu mempunyai gap yang jauh dengan mereka, jadi saya tidak bermasalah untuk menerima mereka sebagai kawan.

Semakin hari semakin ramai yang menambah saya sebgai kawan fb mereka. Apabila melihat post-post dan komen mereka di fb, hati saya risau tentang apa akan jadi kepada mereka dalam tempoh 5 atau 10 tahun akan datang. Bagaimanakah akhlak mereka di masa akan datang?

Sesuatu yang tidak terduga oleh saya adalah tentang budaya couple di kalangan mereka yang saya tidak pasti apakah ini sebenarnya budaya biasa bagi sahabat-sahabat. Anak-anak didik saya masing-masing berbangga dengan meletakkan in a relationship with .... pada status hubungan mereka di fb. Ada juga yang meletakkan married with ... selain berbahasa mama dan papa dengan pasangan mereka. Ada yang dengan rakan sekelas, ada juga dengan rakan berlainan kelas malah ada juga dengan kakak senior yang lebih tua dari mereka.

Apabila ditanya, dengan senyum dan bangga mereka menjawab "sunnah nabi, cikgu".

"sunnah nabi apa?"kapel sunnah nabi ke?". tanya saya.

"sunnah nabi la macam dengan Siti Khadijah. Nabi lebih muda", jawabnya. Aduh, rupanya umur yang dimaksudkannya, bukan hubungan kapel itu sendiri. Apabila saya bertanya lebih tentang beberapa status dan komen mereka di fb, dia diam dan kemudian dijawabnya kepada saya.

"uii, bahaya betullah cikgu ni. Kena unfriend cikgu nampaknya. Terlalu bahaya cikgu jadi friend kat fb saya". alahai.

Clash dan bertukar ganti pasangan juga perkara biasa. Hari ini dengan bangga memberitahu mereka ada pasangan, esoknya sumpah seranah apabila berkelahi,

"semua lelaki sama je. tak boleh dipercayai", Minggu depan in a relationship dengan orang lain pula. Aduh.

Apabila diteliti, saya mendapati mereka sebenarnya kurang kasih sayang ibu bapa. Ada banyak masalah lain tetapi yang paling ketara adalah masalah keluarga. Saya sayangkan mereka, mereka ibarat adik saya sendiri kerana umur adik bongsu saya adalah sama dengan mereka.

Hujung minggu keluar dating berdua-duaan ke shopping mall. Mungkin mereka tidak melakukan apa-apa namun di usia sementah itu sudah pandai keluar dating, bagaimana agaknya bila sudah remaja nanti?

Surat cinta tidak usah dicerita. Dah banyak kali tertangkap. Dari murid biasa sampailah kepada pengawas biasa dan 'ustaz' pembaca doa pagi. Apakah yang patut saya lakukan?

15 Apr 2012

Tsunami + saman polis

Agak terlambat untuk mengulas isu gempa bumi yang berlaku di Acheh pada hari pertabalan Agong yang lalu. Lagipun masa tu semua irang tulis pasal ini, jadi biarlah keadaan reda dulu sebelum saya menulis.

Ketika itu baru usai solat asar dan saya sedang menyiapkan 'presentation' untuk murid-murid. Kepala saya tiba-tiba pening seolah-olah mahu pitam. Saya cuba menenangkan diri namun rasa pusing itu makin terasa, lantas saya keluar dari bilik dan melihat housemate bergegas ke luar rumah. Saya ke sana dan melihat suasana kecoh. jiran-jiran panik kerana bangunan bergegar agak kuat.

Mana tak nya, rumah kami berada di tingkat paling atas dan tapak apartment ini asalnya adalah laut yang ditambak. Selepas memastikan semuanya ok, kami turun ke bawah. Asalnya menaiki lift, namun gegaran di dalam lift lebih kuat menyebabkan kami tiada pilihan selain menggunakan tangga. Berpusu-pusu manusia menuruni tangga. Sampai di bawah, sudah ramai yang memenuhi kawasan laman. Ada yang muka bangun tidur, ada yang hanya bertuala dan bermacam kerenah lagi.

Selepas keadaan agak reda, kami kembali ke rumah dan bersiap untuk keluar kerana dijangka amaran tsunami telah dikeluarkan dan dijangka sampai ke Penang jam 9.10 malam. Housemate mencadangkan kami ke tanah besar sebelum jambatan ditutup, namun saya kurang bersetuju dan mencadangkan tinggal di pulau saja, tetapi berada di tempat yang jauh sedikit dari pantai. Selepas arahan tsunami ditarik balik, barulah kami kembali ke rumah.

Ramai sebenarnya yang lari ke Tanah Besar apabila amaran tsunami dikeluarkan. Lihat kan, baru sedikit peringatan Allah berikan kepada manusia, masing-masing sudah menunjukkan rasa takut yang tidak berbelah bagi. Gegaran ini hanyalah sedikit berbanding kegoncangan pada hari kiamat. Namun, apakah manusia itu berfikir tentangnya?

Apabila kesekolah keesokan harinya, pelajar-pelajar sibuk bertanya dan isu ini riuh di sekolah. Bermacam soalan yang ditanya.
"cikgu rasa tak gegaran semalam?", tanya seorang murid.
"cikgu, betulkah hari jumaat ini kiamat?", tanya seorang murid lagi.
"cikgu, semalam saya rasa bergegar", jelas seorang murid.
"cikgu, best la gempa bumi semalam. saya suka", seorang murid lagi mencelah. Aiseh, best kamu cakap.

Saya tertarik dengan soalan seorang pelajar ini,

"cikgu, semalam tu bala kan? sebab manusia lupa Allah", tanya seornag murid yang lain.

Apapun moga kita sentiasa beringat akan Allah.


SAMAN POLIS 

Keesokan harinya juga sewaktu saya ingin ke rumah rakan guru, saya ditahan oleh seorang polis. Kesalahan yang dilakukan amat besar pada pandangan undang-undang jalan raya Malaysia iaitu melanggar isyarat lampu merah. Aduh, sebenarnya silap timing. Sewaktu melihat  lampu isyarat di sebelah kanan berubah dari hijau ke kuning dan seterusnya merah, saya terus memecut tanpa menunggu lampu hijau. Rupanya giliran hijau adalah di sebalah depan. Kebetulan ada roadblock yang memang saya tidak sedar, dan diminta ke tepi.

"minta lesen", ujarnya. saya mengeluarkan lesen.
"minta road tax", saya keluarkan road tax.
"minta 'ic" saya keluarkan ic.

Aduh, abislah kali ni.

"kerja apa?", tnya dia.

"cikgu", jawab saya perlahan.

"cikgu???? awak nak pelajar awak ikut peraturan, awak langgar peraturan", bebelnya.

"maaf. cik saya tak perasan. silap timing. Lagipun saya nak cepat", jawab saya takut-takut.

"Itu alasan awak? Sekarang lagi cepat ke lagi lambat?", tanya dia.

"Lambat", jawab saya dengan sepatah kata.

"tau pun. dah dah cepat sangat, tunggu sini lama skit". Aduh... dah la nak cepat. Jadi makin lambat. Bukan lampu isyarat besar pun, lampu isyarat kat lorong ni je. takpelah. asalkan tak kena saman.

Sebentar kemudian, dia bertanya sekolah saya.

"Owh, anak saya belajar kat air itam", jelasnya tanpa ditanya.

Kemudian menyuruh saya berjanji tidak akan langgar lampu isyarat lagi sebelum melepaskan saya pergi. Huh, nasib baik terlepas.

8 Apr 2012

Kembali...

Bismillah.

Alhamdulillah. Dapat meluangkan masa untuk kembali menulis di dalam pena ini walaupun sudah lama tidak ke sini. Terima kasih atas kunjungan sahabat. Rupanya sudah 2 bulan saya meninggalkan lapangan ini. Moga selepas ini tidak akan ada lagi 'gap' yang lama antara post.

Memang diakui, saya agak sibuk dengan urusan persekolahan. Jarang dapat balik sekolah on time, selalunya hampir pukul 4 petang baru boleh pulang. Macam-macam perkara, mesyuarat, unit uniform, sukan, kelab/persatuan dan kelas tambahan lebih-lebih lagi bila mengajar kelas peperiksaan. Hari sabtu tidak terkecuali apabila hampir setiap sabtu ke sekolah untuk pelbagai aktiviti dan yang paling utama adalah kelas tambahan. Begitu juga dengan cuti sekolah baru-baru ini, hanya dapat separuh saja, juga kerana kelas tambahan.

Setiap hari tidak sah kalau tidak membuat balik buku tulis murid untuk disemak dan buku RPH untuk ditulis kerana tiada kesempatan waktu di sekolah. Hanya ditugaskan mengajar 28 waktu namun jawatan-jawatan lain yang mengganggu urusan pengajaran. Ketua Panita, guru pengawas, guru kelas, ketua unit uniform, jurulatih bola tampar, guru rumah HIJAU dan tugas-tugas adhoc lain merencatkan masa untuk melakukan urusan tersebut di sekolah.

Namun, saya seronok. Sehingga artikel ini ditulis, saya masih seronok dengan kesibukan ini. Saya tahu, tugasan ini tidak seberapa berbanding dengah cikgu-cikgu lain dan cikgu-cikgu di sekolah lain. Saya mendapat tahu ada cikgu yang tidak dapat cuti sekolah langsung kerana kelas tambahan sedangkan saya ada juga separuh dari cuti tersebut.

Moga selepas ini masih ada kesempatan untuk saya menulis di sini. Sebenarnya bukan soal cukup atau tidak masa yang diberi, tetapi lebih kepada soal keberkatan masa itu sendiri. Setiap orang diberi 24 jam sehari. Kadang-kadang kesibukan ini juga dirasakan kerana tidak memiliki keberkatan masa itu sendiri. Kuliah agama sekarang pun lebih bergantung kepada kuliah online.

Pernah juga beberapa kali sebelum ini menulis di sini namun hanya terperuk di draft sahaja. Tiada kekuatan untuk menyiarkan di blog.
Sahabat, doakan daku istiqamah dalam jalan dakwah dan sentiasa berada dalam redha Allah.

Moga kita semua sentiasa dalam rahmat dan perlindungan Allah. Ameen.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails