BLOG PENA CIKGU MENGUCAPKAN SELAMAT DATANG KEPADA SAHABAT-SAHABAT SEKALIAN. MOGA KITA SENTIASA DALAM REDHA ALLAH


28 Jan 2011

Apabila masjid melimpah...

Semalam saya berkesempatan untuk menghadiri kuliah maghrib di Masjid Wakaf Bharu yang disampaikan oleh alfadhil ustaz Azhar Idrus dari Terengganu. Melihat kehadiran jemaah yang sangat ramai ketika kunjungan ustaz di Masjid Geting penghujung Oktober tahun lepas, saya berhajat untuk datang lebih awal.

Kita merancang, namun Allah jua yang menentukan. Oleh kerana bonda ingin turut serta, saya memilih untuk pergi usai solat maghrib sahaja untuk memberi peluang bonda berbuka puasa terlebih dahulu. Usai solat maghrib, kami bergegas ke sana. Masha Allah, untuk parking kereta satu hal, sehingga jemaah terpaksa berjalan agak jauh untuk ke masjid dan sesampai di masjid para jemaah sampai terpaksa berdiri di pagar masjid kerana penuh. Itu belum termasuk yang duduk di tangga rumah-rumah berdekatan.

Sebenarnya tahun lepas juga ustaz pernah datang ke Masjid Wakaf Bharu ini, namun kuliah terpaksa ditangguhkan selepas isya kerana elektrik tiba-tiba padam diyakin angkara sabotaj. Hasilnya kuliah hanya dilangsungkan dalam tempoh yang sekejap saja. Itupun hanya menjawab soalan-soalan yang diajukan kepada beliau. Sungguh jahat manusia itu, sudahlah tidak mahu mendengar kuliah agama, benci pula dengan orang yang ingin mendengar kuliah agama. Alhamdulillah, kali ini berjalan tanpa masalah walapun generator sudah disediakan bagi mengelak manusia jahat itu bertindak jahat lagi.

Saya tidak mahu mengulas panjang tentang kejadian itu cuma ada 2 perkara yang saya ingin kongsikan hasil ceramah semalam. Salah satunya tentang jawapan kepada soalan terakhir yang dibacakan oleh ustaz iaitu bagaimana caranya untuk mengelakkan sangka buruk kepada orang.

Buruk sangka

Memang manusia ini sangat suka bersangka buruk kepada orang. Melihat kepada seseorang itu, kadang-kadang manusia ni suka menghukum orang walaupun tidak mengenali orang tersebut.

"ni duk sini ni mesti cari peluang nak mencuri ni". getus hati manusia melihat seorang manusia mundar mandir di tepi kedai. Tak pasal-pasal tuduh orang. Ustaz peringatkan bahawa setiap buruk sangka akan dipersoalkan di akhirat nanti kenapa kita berburuk sangka kepada orang. Padahal apa salahnya kita bersangka baik dengannya. Lainlah kalau betul-betul kita melihat dia mencuri.

Panjang ulasan ustaz, namun cukuplah saya katakan, jauhilah buruk sangka kerana sesungguhnya buruk sangka itu mendatangkan dosa. "...inna ba'da zonni ithmun..". elok-elok tak buat dosa, tiba-tiba kena tanggung dosa. Tak ke naya tu. Saya memohon kepada diri saya dan sahabat-sahabat sekalian, usahlah kita berburuk sangka kepada orang. Elakkan buruk sangka tu. Kadang-kadang sifat buruk sangka ni hadir sebab ianya deflect dari diri kita sendiri juga.

Cth : kita melihat dua orang kawan kita bercakap, kemudian kita syak dia mengumpat kita. Kenapa mudah kita buruk sangka kepada kawan itu? Apakah kerana kita juga apabila bersama orang lain, kita juga mengumpat kepada orang? Ha, inilah yang saya maksudkan dengan deflect dari sifat kita sendiri. Kesimpulan. Jauhi buruk sangka.

Pilih menantu

Saya sebenarnya sangat jauh dengan benda ni. Berkahwin pun belum, apalagi ada anak. Ini kan pula pilih menantu. Walaupun dalam keadaan melawak, namun ada benarnya cakap ustaz tentang cara pilih menantu masyarakat kita pada hari ini.

Perkara yang ditanya kepada bakal menantu adalah harta mereka, perkerjaan mereka, ataupun keturunan mereka. Soal {solat cukup ke tidak, pengetahuan fardhu ain lengkap atau tidak, ahli jemaah masjid mana } itu perkara yang kadang-kadang langsung tidak diambil peduli. Bagaimana rumah tangga inign berkat kalau tonggak keluarga itu tidak tahu agama.

tambahan dari saya : Syabab juga dalam memilih isteri, kadang-kadang hanya melihat kecantikan luaran semata-mata tanpa menilai akhlak pasangan mereka. Memang, sepatutnya tugas suami yang mendidik isteri jika isteri itu tidak solehah, namun alangkah beruntungnya jika mendapat yang sudah solehah. Bukankah menjimatkan masa mendidik mereka kerana pengetahuan agama mereka sudah ada :)

Namun Itulah realiti masyarakt hari ini. Namun saya yakin dan percaya sahabat-sahabat di sini samada ikhwah atau akhowat, samada sudah bergelar zauj / zaujah atau tidak, samada sudah bergelar walid dan ummu mahupun tidak, adalah seorang yang soleh dan solehah. Moga generasi yang lahir dari sahabat dan sahabiyah sekalian akan menjadi mata rantai-mata rantai perjuangan Islam. InshaAllah.

Kuliah ustaz seperti biasa tamat jam 10 malam, barulah solat isya didirikan. Oleh kerana masjid penuh, ada jemaah yang balik dan bersolat di tempat lain samada di rumah atau sebagainya. Ada yang memilih untuk melaksanakan jemaah kedua. Bayangkan saf di sambung hingga ke pagar masjid.

InshaAllah bulan depan ceramah ustaz Azhar Idrus akan diadakan di Masjid AlKaramah, Kg Baung, Jalan Pengkalan Chepa. InshaAllah, jumpa di sana. Bagi yang belum mengenali ustaz Azhar, boleh berkenalan dengan beliau di sini.

27 Jan 2011

Tag dari SHM

Pertama kali saya nak minta maaf kalau ada yang tak kena dengan post kali ini. Ini kali pertama kena tag dan tak tahu sebenarnya macam mana nak buat. Sebelum ni tak pernah ambil tahu dan tak peduli sangat dengan benda macam ni, tapi sebab selalu berkunjung ke blog SHM, saya cuba untuk jawab tag dari beliau.

Soalan pertama:
i ) Berikan satu nama lagu nasyid dari kumpulan nasyid di Malaysia yang anda paling gemari.(xramai suka lagu nasyid tapi pilihlah lagu mana yang paling disukai).

Kalau dibuang perkataan di Malaysia, senang sikit nak jawab, tapi tetap boleh jawab juga walaupun susah. Lagu nasyid dari kumpulan nasyid di Malaysia yang saya gemari adalah Menanti di Barzakh.

Soalan kedua :
ii) Berikan lirik lagu tersebut dan nama kumpulan tersebut.

Menanti Di Barzakh

Kumpulan : Far East
(lirik ni bukan saya taip tapi saya salin tampal dari sini)

Ku Merintih, Aku Menangis,
Ku Meratap, Aku Mengharap,
Ku Meminta Dihidupkan Semula,
Agar Dapat Kembali Ke Dunia Nyata,

Perjalanan Rohku,
Melengkapi Sebuah Kembara,
Singgah Di Rahim Bonda,
Sebelum Menjejak Ke Dunia,
Menanti Di Barzakh,
Sebelum Berangkat Ke Mahsyar,
Diperhitung Amalan,
Penentu Syurga Atau Sebaliknya,

Tanah Yang Basah Berwarna Merah,
Semerah Mawar Dan Jugak Rindu,
7 Langkah Pun Baru Berlalu,
Susai Talkin Penanda Syahdu,
Tenang Dan Damai Di Pusaraku,
Nisan Batu Menjadi Tugu,
Namun Tak Siapa Pun Tahu Resah Penantianku,

Terbangkitnya Aku Dari Sebuah Kematian,
Seakan Ku Dengari,
Tangis Mereka Yang Ku Tinggalkan,
Kehidupan Disini Bukan Suatu Khayalan x2
Tetapi Ia Sebenar Kejadian x2

Kembali Oh Kembli,
Kembalilah Kedalam Diri,
Sendirian Sendiri,
Sendiri Bertemankan Sepi,
Hanya Kain Putih Yang Membaluti Tubuhku,
Terbujur Dan Kaku,
Jasad Terbujur Didalam Keranda Kayu,

Ajal Yang Datang Dibuka Pintu ,
Tiada Siapa Yang Memberi Tahu,
Tiada Siapa Pun Dapat Hindari,
Tiada Siapa Yang Terkecuali,
Lemah Jemari Nafas Terhenti,
Tidak Tergambar Sakitnya Mati,
Cukup sekali Jasadku Untuk Mengulangi,

Jantung Berdenyut Kencang,
Menantikan Malaikat Datang,
Mengigil Ketakutan Gelap Pekat Dipandangan,
Selama Ini Diceritakan x2
Kini Aku Merasakan x2
Dialam Barzakh Jasad Dikebumikan x2

Ku Merintih, Aku Menangis,
Ku Meratap, Aku Mengharap,
Ku Meminta Dihidupkan Semula,
Agar Dapat Kembali Ke Dunia Nyata, 
iii) Berikan sebab anda suka lagu nasyid tersebut.
Saya suka lagu ini sebab benar-benar menyentuh hati. Lirik menyentap perasaan. walaupun pernah timbul kontroversi pasal lirik dia suatu ketika, tetapi bagi saya yang lebih penting ianya menginsafkan. Rentak lagu juga best.
Saya tag semua sahabat-sahabat yang berkunjung ke sini. Sila jawab bagi sesiapa yang sudi. Boleh tak kalau open tag begini? ke kena pilih juga?

26 Jan 2011

Ada hikmahnya

Tok penghulu dgn anaknya membela seekor kuda.Mereka amat menyayangi kuda itu. Satu hari, kuda itu terlepas dan terus lari ke hutan yg berhampiran. Orang kampung yang mengetahui hal tersebut berkata kepada Tok Penghulu, "Kami simpati atas kuda kesayangan Tok. Tentu Tok sedih.......

Sebaliknya,Tok Penghulu tersenyum lalu berkata, "Tak apalah, mesti ada hikmahnya."

"Apa hikmahnya Tok?"

"Tok pun tak tahu.Tapi pasti ada hikmahnya."

Beberapa minggu kemudian, kuda kesayangan Tok Penghulu pulang semula dgn membawa beberapa ekor kuda liar. Orang kampung sangat kagum kerana sekarang bilangan kuda kepunyaan Tok Penghulu bertambah secara tiba-tiba. Sudah rezekinya.

"Tok bertuahlah. Untung", begitulah kata mereka.

Tok Penghulu sebaliknya berkata, "Belum tentu lagi. Tapi Tok yakin tentu ada hikmahnya."

Anak lelaki Tok Penghulu begitu gembira dengan kuda-kudanya. Setiap hari dia menunggang kuda kesayangannya sambil menggembala kuda-kuda liar yang lain. Begitu sibuk dan tangkas sekali. Entah bagaimana pada suatu petang, anak Tok Penghulu itu jatuh daripada kudanya lalu patah tangan kanannya.

Orang kampung tahu dia adalah anak kesayangan Tok Penghulu. Mereka datang menziarahi anak Tok Penghulu yang terlantar. Mereka datang menziarahi anak Tok Penghulu yang terlantar. "Malang benar nasib Tok.Baru dapat nikmat,sekarang ditimpa bala pula," kata mereka.

Tok penghulu tersenyum dan berkata: "Ini ujian Allah.Tentu ada hikmahnya."

Tidak lama kemudian,kampung mereka didatangi oleh pegawai-pegawai atasan tentera negara itu. Orang kampung semuanya bimbang kerana raja mereka terkenal zalim dan tidak berkeperimanusiaan.

"Raja memerintahkan semua anak muda lelaki dikumpulkan!Negara memerlukan tentera tambahan untuk dihantar ke medan perang!", arah ketua tentera.

Semua ibu bapa kampung itu risau dan sedih terpaksa berpisah dengan anak-anak lelaki mereka.

Para remaja dibariskan di hadapan ketua tentera, termasuk anak lelaki Tok Penghulu yang patah tangan itu.

"Kamu dikecualikan! Tidak ada gunanya membawa orang yang patah tangan!", kata ketua tentera sambil menuding jarinya kepada anak lelaki Tok Penghulu.

Pada ketika itu, dalam hati orang kampung terngiang-ngiang kata-kata dari mulut penghulu mereka, "Mesti ada hikmahnya."


SUBHANALLAH..ALHAMDULILLAH..ALLAHUAKBAR.

Cerita di atas menunjukkan setiap dugaan, kepahitan, ujian, mehnah dan tribulasi yang Allah berikan kepada kita, mesti ada hikmahnya. Mesti ada manisnya. Cuma terpulang kepada kita samada hendak lihat dengan mata kasar atau dengan mata hati. yang paling penting, orang beriman sentiasa melihat sisi yang baik daripadanya. Mereka menerima yang buruk dengan sabar, namun di dalam hati sentiasa mengharap kebaikan di sisi Allah.



" Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui."
(surah al-Baqarah : ayat 216)

Sumber : SOLUSI ISU#19..(M/S 108)

**Semoga kita mengambil iktibar dari kisah ini.  Things happen for reasons. InshaAllah, sama-sama muhasabah diri dan bersangka baik pada Allah.

24 Jan 2011

Cium adik perempuan

Ada yang bertanya pandangan, apakah boleh seorang abang mencium adik perempuannya atau kakaknya. Sudah pasti yang ditanya ini adalah tentang adik dan kakaknya yang sebenar dan sudah menginjak usia remaja samada di sekolah menengah atau mahasiswi IPT.

Apa yang saya tahu, hukum asal bagi perbuatan itu adalah harus, namun kita perlu melihat kepada diri dan situasi ketika itu apakah boleh mendorong kepada fitnah atau pun akan menimbulkan perasaan 'tidak enak' dalam diri. Anda mampu menjawabnya namun tidak semua berperasaan begitu. Kadang-kadang sifat malu yang menghalang dari seorang abang mencium adiknya. Samada malu itu dari adik atau abangnya sendiri itu persoalan lain. Ada yang sudah biasa tetap melakukannya tapi ada juga yang tidak biasa berasa janggal untuk melakukannya walaupun dengan ayah dan ibu sendiri.

Ya, tidak ramai muslimat mencium ayah, mereka hanya bersalaman dan mencium tangan sahaja kerana tidak biasa dan malu namun apabila dengan ibu, bukan main lagi mereka bersalaman dan memeluk cium ibu. Muslimin pula langsung hanya mencium tangan ayah dan ibu mereka kerana mereka malu untuk melakukan lebih dari itu. Barangkali dilihat tidak macho.hehe. Jika dengan ibu dan ayah pun malu, apalagi dengan adik dan kakak.


Bagaimana saya? 

Hampir semua adik saya adalah perempuan dan semuanya sudah melepasi bangku sekolah rendah kecuali si bongsu. Dengan ibu dan ayah alhamdulillah saya tidak bermasalah untuk mencium mereka samada semasa raya mahupun bermusafir, tetapi dengan adik perempuan saya sendiri malu melakukannya malah tidak terfikir untuk melakukannya kecuali dengan si bongsu yang manja itu. Bagi saya, cukuplah mereka mencium tangan saya semasa hari raya, ke sekolah, bermusafir mahupun usai solat jemaah keluarga.

Saya akui, zaman sekarang banyak berlaku perkara sumbang sekalipun di dalam keluarga dan perlakuan ini jika dilakukan di luar rumah pasti menimbulkan fitnah. Justeru terpulang kepada individu itu untuk menilai perbuatan mereka itu. Saya yakin dan percaya, kebanyakan sahabat-sahabat yang sering ke sini adalah yang baik-baik dan berilmu justeru bijak untuk menilai apa yang ingin saya katakan.

Bagi sahabat-sahabat yang malu untuk mencium ibu dan ayah, nasihat saya hanyalah satu, kita hanya mempunyai seorang ayah dan seorang ibu sahaja di dunia ini. Usah malu untuk memeluk cium mereka kerana mereka pasti bangga dan gembira. Selagi ada umur, lakukanlah kerana bila mereka sudah pergi, kita tidak lagi ada peluang untuk melakukannya. Ya, kadang-kadang apa yang ada di hadapan kita,jarang kita syukuri dan hargai sehinggalah mereka pergi dan hilang dari sisi kita. 

Terima kasih atas kunjungan ke sini dan saya amat berbesar hati jika ada yang ingin kongsikan pengalaman sendiri. Saya juga memohon teguran jika ada sebarang kesilapan di dalam penulisan ini.

Jazakumullahu khairan kathira.

21 Jan 2011

Jadilah isteri solehah

Selamat menjalani ibadah di penghulu segala hari ini. Seperti biasa, rutin harian saya pada hari ini adalah ke Medan Ilmu bagi mendengar kuliah jumaat yang disampaikan oleh YAB Tuan Guru Menteri Besar. Kuliah tafsir Tok Guru sangat menusuk dan menyentuh sanubari para pendengar dan perumpamaan yang digunakan beliau sangat kena dengan konteks semasa dan mudah difahami.

Saya tidak berhajat untuk bercakap tentang kuliah jumaat atau pengisian yang saya dapat dari sana pada hari ini. InshaAllah akan datang kalau berkesempatan saya cuba kongsikan kuliah tafsir itu. Apa yang ingin saya kongsikan pada hari ini adalah tentang pengisian dari radio IKIM yang saya dengar dalam perjalanan ke Medan Ilmu pagi tadi.

Saya kurang pasti siapakah nama ustazah yang menjadi tetamu pagi tadi namun saya amat tertarik dengan perumpamaan yang beliau gunakan dalam menghuraikan slot beliau. Saya tidak dapat mengikuti sepenuhnya slot itu namun sedikit sebanyak saya cuba kongsikan apa yang saya dengar. Jika ada sahabat lain yang mendengarnya, sudilah kiranya menambah atau pun jika ada kesilapan atau kesalahfaham saya dalam memetik ilmu, silakan berkongsi di sini.Ia berkenaan tentang seorang isteri yang mempunyai suami yang tidak baik.

19 Jan 2011

Saya dan rokok : episode 1

Jika kita bertanya kepada perokok sebab mereka merokok pasti kita akan mendengar pelbagai sebab dan alasan. Nak hilang lugar, untuk kepuasan, lambang kemachoan, bergaya dan berbagai lagi boleh diberikan namun paling utama adalah disebabkan ketagihan dan berkenalan mereka dengan rokok adalah disebabkan oleh pengaruh dan faktor ingin mencuba.

Saya tidak ingin bercakap tentang kandungan rokok secara khusus dan kesan-kesan serta akibat buruk dari merokok kerana ianya boleh didapati dengan mudah di internet dan website Kementerian Kesihatan Malaysia, namun apa yang ingin saya tekankan adalah pengalaman dan kisah hidup saya bersama golongan yang merokok.

Anak seorang perokok

18 Jan 2011

Hati-hati ye sahabat di Timur Tengah

Pelajar Meninggal Dunia Akibat Keracunan Gas Pemanas Air


Iskandariah,17 Jan : Seorang pelajar akhawat, Nurul Iman binti Ab Alim telah disahkan meninggal dunia kira-kira jam 10.15 pagi tadi. Arwah yang berasal dari Kelantan pada mulanya ditemui berada dalam keadaan tidak sedarkan diri pada jam 9.15 pagi di dalam bilik air oleh 2 orang ikhwah yang mendapat panggilan kecemasan daripada ahli rumah beliau.

Anak ke 2 daripada 10 adik-beradik ini dipercayai telah masuk ke bilik air pada jam 8.00 pagi. Selepas lebih satu jam tidak keluar, ahli rumah mengesyaki sesuatu berlaku kerana tiada sahutan apabila pintu bilik air diketuk, dan kemudiannya mereka menghubungi ikhwah yang berada berdekatan. Ikhwah yang tiba ditempat kejadian lantas membawa mangsa ke Hospital Salamah apabila melihat mangsa dalam keadaan tidak sedarkan diri, dan mereka mengesyaki kemungkinan mangsa mengalami  keracunan gas yang berpunca daripada kebocoran gas yang digunakan untuk memanaskan air selepas terbau gas semasa berada dalam bilik air tersebut.

Kira-kira jam 9.45 pagi, mereka tiba di Hospital Salamah dan membawa mangsa untuk dirawat di wad kecemasan. Pengarah MARA Timur Tengah, Ustaz Isahak Othman serta pegawai tiba di hospital kira-kira 5 minit kemudian selepas dihubungi oleh ikhwah terbabit. Jam 10.15pagi, doktor yang merawat mangsa telah mengesahkan mangsa meninggal dunia akibat keracunan gas (Carbon Monoxide Poisoning). Atase Pendidikan(Khas) JPMK Iskandariah, Ustazah Zakiah binti Zaidon tiba bersama Pengerusi PERUBATAN Cawangan Iskandariah, Abdul Rahim Suhaini kira-kira jam 11.15 pagi selepas mendapat makluman.Mereka kini sedang menguruskan proses untuk mengeluarkan jenazah daripada hospital.


Arwah merupakan pelajar tahun 3 jurusan perubatan yang kini sedang menghadapi peperiksaan akhir semester berbaki 7 kertas daripada 10 dimana kertas ke-4 akan diduduki pada esok hari.Sehingga saat berita ini ditulis jenazah masih berada di hospital dan menunggu urusan untuk dikeluarkan.

Semua warga PERUBATAN Iskandariah dijemput bersama-sama ke Asrama MARA selepas maghrib hari ini untuk Majlis Bacaan Yassin dan Tahlil (solat jenazah tidak dapat dijalankan lagi kerana jenazah masih ditahan untuk bedah siasat).

Al-fatihah untuk arwah,semoga rohnya ditempatkan bersama para solihin.

#Kemaskini 1  (8.30 malam 17/1/2011)
  • Majlis bacaan Yassin dan tahlil untuk arwah telah selamat diadadakan di Asrama MARA selepas solat maghrib tadi dengan kehadiran lebih dari 200 pelajar.
  • Jenazah masih berada di Hospital Salamah,menunggu untuk bedah siasat berkemungkinan besar esok pagi.Hal ini kerana pihak hospital tidak membuat bedah siasat pada waktu malam serta urusan untuk menuntut jenazah perlu terlebih mendapat pengesahan dari pihak Polis dan Mahkamah Mesir.
  • Jenazah akan dikebumikan di Kaherah,sama ada esok ataupun lusa bergantung kepada proses menuntut jenazah yang kini sedang diuruskan oleh pihak Kedutaan Malaysia.
  • Solat Jenazah akan diadakan di Asrama MARA selepas selesai urusan menuntut jenazah,waktunya akan diberitahu kelak.
  • Makluman untuk semua pelajar tahun 3 IUMP, berikutan kejadian yang berlaku, exam Pathology esok (18/1/2011) akan ditangguhkan daripada pukul 9pagi ke 12tengahhari.

sumber : sini

Cikgu Mala, saya kagum dengan cikgu

CORETAN SANTAI SEORANG CIKGU


Ini bukan artikel politik kampungan, bukan juga artikel politik jumud dan rigid tetapi artikel tentang seorang guru yang hebat. Tontonlah video ini secara bijaksana, bacalah artikel ini dan nilailah dari kaca mata seorang berpendidikan. Nilailah secara profesional. 

Tahniah juga kepada cikgu Makrof kerana mempunyai isteri yang hebat. Bukan hanya berguna untuk keluarga bahkan boleh dimanfaatkan oleh ummah. Oh, saya juga mahu jadi hebat seperti mereka.

Seorang guru, isteri dan ibu hebat seperti beliau pastu turut dicorak oleh suami yang hebat. Tiba-tiba teringin mempunyai isteri seorang aktivis ummat sepenuh masa.

Berbanggalah wanita, cikgu Mala adalah ikon seorang Muslimah yang meletakkan kepentingan pejuangan 
melebihi kepentingan sendiri kerana sanggup meletak jawatan sebagai guru untuk berbakti kepada ummah.

Guru bukan hanya kerjaya di sekolah semata-mata tetapi lebih dari itu. Duhai rakyat Johor, berbanggalah memiliki warga yang hebat ini dan manfaatkanlah.

17 Jan 2011

Antara kasih dan kasihan : Mana patut didahulukan?

Terlebih dahulu saya nak minta maaf kepada para penanya soalan di formspring di sidebar sebelah. Saya tidak dapat memberikan jawapan sebagaimana yang dikehendaki. Ada yang saya abaikan soalan tanpa jawapan dan ada juga saya jawab secara umum lebih-lebih lagi soalan yang berkaitan dengan biodata lengkap saya. Cukuplah rasanya serba sedikit yang saya ceritakan di sini. Adapun soalan-soalan yang berkaitan hukum hakam, saya bukan seorang ustaz, saya hanya membantu mencari link dari org yang berautoriti untuk menjawab. Soalan tentang pandangan, saya cuba kongsikan namun ianya bukanlah mewakili kaum lelaki atau kaum guru dan sebagainya tetapi hanya mewakili diri saya sendiri. Mohon kemaafan sekali lagi dari sahabat-sahabat. Kadang-kadang ada yang saya tinggalkan untuk dijawab dalam bentuk artikel.

Antara kasih dan kasihan?

Mengapa perlu dipisahkan antara keduanya? Bukankah keduanya saling berkaitan? Mana mungkin datangnya kasihan kalau tidak ada kasih, tetapi kadang kala mungkin hanya ada kasihan tetapi kasih tidak ada. Susah kan nak faham kalau tidak diberikan contoh. Sebenarnya apabila menyebut tentang kasih, kita kalau boleh jangan menyempitkan kasih itu hanya untuk pasangan lelaki dan perempuan. Ia luas dan lebih dari itu.

Apakah makna kasih pada kita? Seorang ayah yang melihat anaknya tidur di pagi hari tidak sanggup mengejutkan untuk solat subuh, apakah itu kasih atau kasihan? Sebenarnya itu adalah kasihan bukan kasih.

Seorang ibu yang melihat anaknya yang sudah menjangkau usia terbaring keletihan kerana lesu berpuasa sepanjang hari, apakah mahu kasihan kepadanya dengan memberi makanan ataupun memujuknya bertahan yang secara langsung menunjukkan kasihnya untuk melihat anaknya ke syurga.

Begitulah kadang kala kita tidak dapat membezakan antara kasih dan kasihan sehingga kita keliru mana satu yang perlu didahulukan.

Jika bercakap tentang hubungan lelaki dan perempuan pula, pada saya seorang lelaki tidak pantas mengahwini perempuan itu hanya disebabkan rasa kasihan dan simpati semata-mata. Ini secara tidak langsung pasti akan menyeksa perempuan itu apabila bergelar isterinya nanti.

Saya teringat kisah seorang lelaki yang mengahwini seorang wanita untuk menutup aib wanita itu yang mengandung anak rakannya tanpa nikah. Saya tidak berniat utk membincangkan isu sah atau tidak nikah tersebut , cuma perkahwinan atas dasar kasihan ini membawa kepada kemudaratan kepada isteri apabila suami gagal mencintai isterinya.

Dari kasih timbulnya rasa kasihan tetapi tidak sewajarnya rasa kasihan itu menelan rasa kasih tersebut. Umpama contoh yang saya berikan di atas. Seorang ibu kasih kepada anaknya yang sedang nyenyak tidur, lantas menimbulkan rasa kasihan untuk mengejutkannya. Tidak boleh melayan rasa kasihan itu sehingga menelan rasa kasih tersebut. Rasa kasih untuk membawa anak ke syurga.

Ringkasnya mudah, rasa kasih akan membawa ke syurga tetapi rasa kasihan hanya akan membawa kepada tak sampai hati sahaja. jadi perlu dibezakan antara kasih dan kasiha namun tidak boleh dipisahkan. Rasa kasih boleh membawa kepada kasihan lantas akan menimbulkan rasa tak sampai hati. Dengan kata lain, rasa kasih itu perlu di dasari dengan keimanan. Ya, perlu didahului kasih namun tidak semestinya sampai kepada kasihan.

Soalan seterusnya soal beza suka, kasih, cinta dan sayang. InshaAllah saya cuba menjawab di artikel akan datang. Setiap orang bebas mengemukakan pandangan. Perbezaan pandangan tidak salah, yang salah adalah tidak mahu mendengar pandangan orang lain dan mendakwa hanya pandangannya yang benar.

12 Jan 2011

Muhasabah cinta


Wahai... Pemilik nyawaku
Betapa lemah diriku ini
Berat ujian dariMu
Kupasrahkan semua padaMu

Tuhan... 
Baru ku sadar
Indah nikmat sehat itu
Tak pandai aku bersyukur
Kini kuharapkan cintaMu

Reff. :
Kata-kata cinta terucap indah
Mengalun berzikir di kidung doaku
Sakit yang kurasa biar jadi penawar dosaku
Butir-butir cinta air mataku
Teringat semua yang Kau beri untukku
Ampuni khilaf dan salah selama ini
Ya Illahi....
Muhasabah cintaku...

Tuhan... 
Kuatkan aku
Lindungiku dari putus asa
Jika ku harus mati
Pertemukan aku denganMu

Back to Reff.

lirik disalin tampal dari sini
Hayati liriknya. Moga beroleh manfaat

Mendengar alunan lagu ini mengingatkan saya kepada allayarhamah adinda yang tersayang yang pergi meninggalkan kami pada tahun lepas. Berkali-kali allayarhamah mendengar lagu dan setiap kali itulah juga allayarhamah mengatakan lagu ini sesuai dengan keadaanya. Allayarhamah agak lama sakit namun saya sebagai abang kagum dengan kekuatan yang ada padanya. Saya sendiri tidak pasti apakah saya akan sesabarnya.

Inilah dendangan dan halwa telinga yang memujuk dirinya di kala sudah kekeringan air liur membaca kalam Allah dan bergurau senda dengan adik-adiknya yang lain. Sesekali mengadu kepada saya  tentang sahabat-sahabatnya yang tidak bertanyakan khabar walaupun  seringkali juga saya melihat sahabat-sahabatnya datang. Bahkan keluarga kami mengenali latar belakang sahabat-sahabatnya secara lengkap sehingga ada yang memanggil bonda dan ayahanda saya, sebagaimana saya memanggil.

Banyak mutiara-mutiara hikmah dan nasihat-nasihat dititipkan buat adinda-adindanya yang lain sebelum pergi. Antaranya adalah harapan beliau kepada adindanya yang ini. Walaupun terlantar sakit, namun allayarhamah masih menguatkan diri untuk bangun dan berjalan sendiri menggunakan tongkatnya. Pernah juga cuba menjodohkan saya dengan sahabatnya tetapi saya tidak mengambil serius kerana mereka semua seperti adik-adik saya juga. Banyak sebenarnya rahsia yang kami kongsikan bersama. Saat dia pergi meninggalkan kami, saya tiada di sisi, namun saya redha dengan ketentuan Illahi walaupun air mata mencurah-curah tanpa sedar. Allayarhamah sudah lama bersabar dengan sakitnya lalu Allah yang Maha Penyayang mengambilnya kembali ke Rahmat-Nya. Dalam sedih saya tetap bersyukur kerana allayarhamah pergi dengan tenang.

Moga kita akan bertemu lagi di syurga kelak.

Duhai diriku, saban hari kamu melihat berita kematian, bagaimana kamu begitu yakin giliran kamu bukan selepas ini. Giliran kamu bila-bila saja. Bersedialah dengan pelawat yang datang melawat kamu 70 kali sehari itu.

11 Jan 2011

Saya ada pelawat setiap hari‏

Mohon maaf kerana kurang memberi perhatian semenjak dua menjak ini. Pada perkiraan saya, saya mampu untuk menulis sekurang-kurangnya satu artikel setiap hari namun saya silap, saya tidak mampu melakukanya. namun saya akan cuba untuk terus istiqamah bagi memberi peringatan kepada diri saya sendiri dan sahabat-sahabat yang dikasihi sekalian.

Sebuah hadis Nabi s.a.w yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Abbas r.a, bahawa Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya:

"Bahawa malaikat maut memerhati wajah setiap manusia di muka bumi ini 70 kali dalam sehari. Ketika Izrail datang merenung wajah seseorang, didapati orang itu ada yang sedang gelak ketawa. Maka berkata Izrail: "Alangkah hairannya aku melihat orang ini, sedangkan aku diutus oleh Allah Taala untuk mencabut nyawanya, tetapi dia masih berseronok-seronok bergelak ketawa.""

Manusia tidak akan sedar bahawa dirinya sentiasa diperhati oleh malaikat maut, kecuali orang-orang soleh yang sentiasa mengingati mati. Golongan ini tidak lalai dan sentiasa sedar terhadap kehadiran malaikat maut, kerana mereka sentiasa meneliti hadis-hadis Nabi s.a.w yang menjelaskan mengenai perkara-perkara ghaib, terutama mengenai hal ehwal mati dan hubungannya dengan malaikat maut.

1 hari = 24 jam = 1440 minit
1440 minit / 70 = 20.571 minit

Ini bermakna MALAIKAT MAUT menziarahi kita SETIAP 21 minit.

wAllahua'lam..

Ini satu lagi tazkirah yang saya perolehi dari email. Saya memohon maaf kerana masih tidak sempat untuk menulis sendiri samada peringatan atau isu semasa yang best. Kalau ada pun tentang banjir di kampung halaman yang sahabat-sahabat boleh dapati dari media massa. Itu pun banjir sudah beransur pulih dan kehidupan inshaAllah akan kembali seperti sedia kala.

Sahabat-sahabatku, pernahkah kita peduli tentang pelawat yang sentiasa menziarahi kita ini? Apa yang pasti suatu kehadiran pelawat ini bukan saja-saja bahkan untuk menjemput kita bersamanya. Cuma waktu dan ketikanya tidak kita ketahui. Setiap kali pelawat kita datang, apakah kita bersedia untuk mengikutinya atau bagaimana cara kita 'melayannya'?

Kita tidak tahu bila kita akan mati, justeru persiapan perlu lah kita buat bermula sekarang. Syarat mati bukan semestinya sakit. Ada orang mati sewaktu sihat walafiat. Syarat untuk mati bukan mesti tua kerana berapa ramai orang muda yang mati. Bahkan ada yang masih bayi atau kanak-kanak pun mati samada didera atau sebagainya.

Bila menyebut tentang dera, saya teringat berita semalam tentang kanak-kanak yang mati dengan 73 kesan penderaan. Kecederaan dalaman termasuk kerosakan organ yang teruk dipercayai didera walaupun laporan awal yang dibuat kononnya kanak-kanak itu lemas. Apa mungkin ibu tiri yang kejam itu tidak sedar perlakuannya itu diperhatikan oleh pelawatnya?

Moga semasa pelawat itu datang menjemput kita, kita dalam keadaan sedia dan cukup segala amalan sebagai bekalan di sana.

7 Jan 2011

Mengapa teriak? Hati tidak berjarak….‏

Pada suatu pagi yang hening, sang guru bertanyakan kepada murid-muridnya:
 
“Mengapa ketika seseorang sedang dalam keadaan marah, ia akan berbicara dengan suara kuat atau berteriak?”
 
Seorang murid setelah berfikir cukup lama mengangkat tangan dan menjawab: “Kerana saat seperti itu ia telah hilang sabar, kerana itu ia lalu berteriak.”
 
"Tapi…” Sang guru balik bertanya, ” Lawan bicaranya itu tidak berada jauh dari situ, hanya disisinya sahaja. Mengapa harus berteriak? Adakah ia tidak dapat berbicara baik-baik?”
 
Hampir semua murid memberikan sejumlah alasan yang pada perkiraan mereka adalah logic. Namun tiada satu pun jawapan yang benar-benar dapat memuaskan hati.
 
Sang guru lalu berkata: “Ketika dua orang sedang berada dalam situasi kemarahan, jarak kedua-dua hati mereka menjadi amat jauh walau secara fizikalnya mereka begitu dekat."
 
Kerana itu, untuk mencapai jarak yang demikian, mereka harus berteriak.
 
"Namun anehnya, semakin pula mereka menjadi marah dan dengan sendirinya jarak hati yang ada diantara kedua-duanya pun menjadi lebih jauh lagi. Kerana itu mereka terpaksa berteriak lebih keras lagi.” Sang guru menjelaskan dengan lebih lanjut:
 
“Sebaliknya, apa yang akan terjadi ketika dua orang saling jatuh cinta? Mereka bukan hanya tidak berteriak, namun ketika mereka berbicara sekalipun, suara yang keluar dari mulut mereka begitu halus dan kecil. Sehalus apa pun, kedua-duanya masih berupaya untuk saling mendengarkannya dengan begitu jelas sekali. Mengapa pula demikian?”
 
Sang guru bertanya sambil memperhatikan para muridnya.
 
Mereka nampak berfikir dengan serius sekali namun tidak seorang pun yang berani
bangkit untuk memberikan jawapan. ” Kerana hati mereka begitu dekat, hati mereka tidak berjarak.
 
Pada akhirnya sepatah kata pun tidak perlu mereka ucapkan. Satu pandangan mata sahaja amatlah cukup untuk membuatkan mereka memahami apa yang ingin disampaikan. ” Sang guru masih meneruskan:
 
“Ketika anda sedang dilanda kemarahan, janganlah hatimu menciptakan jarak. Lebih lagi hendaknya kamu tidak mengucapkan kata-kata yang mendatangkan jarak di antara kamu.
 
Mungkin di saat seperti itu, tidak mengucapkan kata-kata merupakan cara yang bijaksana. Kerana waktu akan membantu anda.”
 
Kita semua mempunyai jumlah waktu yang sama meskipun kemampuan yang tidak sama. Tetapi orang yang menggunakan waktunya dengan lebih baik, acap kali mengalahkan mereka yang mempunyai kemampuan lebih banyak.
--------------------------------------------------------------------------------------------------------
**Ini adalah petikan dari email. Renung-renungkanlah dan selamat beramal. 

5 Jan 2011

Jika cinta...

Semasa sibuk mengemas, saya bertemu sebuah buku yang di dalamnya terdapat satu MUTIARA KATA yang indah untuk saya kongsikan bersama sahabat-sahabat di sini. Buku ini kepunyaaan allayarhamah adinda yang hampir setahun pergi meninggalkan kami. Moga allayarhamah bahagia di sana. Saya amat tertarik dengan ayat terakhir itu. Terimalah MUTIARA ini sebagai perkongsian dari seorang sahabat kepada sahabatnya.

"Jika cinta adalah ketertawanan, maka tawanlah cintaku hanya pada-Mu
agar tiada cinta lain yang menawanku. Jika rindu adalah rasa sakit, jadikanlah rasa sakit itu untuk aku selalu merindui-Mu, hingga hujung nyawa menunggalkan rasa di hatiku hanya untuk satu cinta. Bila tidak mampu aku menyintai-Mu, ke mana harusku sembunyikan wajahku bila berjumpa-Mu Ya Robb..."

Mungkin ada yang pernah membacanya. Ya, ke mana ingin kita sembunyikan wajah bila berjumpa Allah jika di dunia ini tidak mampu kita menyintai-Nya.

Cinta? Apa yang kita faham tentang cinta?
Berapa kali kita menepati janji semasa mengadap-Nya 5 x sehari?
Berapa kali kita mengingatinya dalam sehari? Seminggu? Sebulan?
Berapa kali kita memohon dia kepadanya? Apakah kita tidak berhajat kepada-Nya?
Berapa kali kita memohon ampun ke atas dosa yang kita lakukan setiap hari?
Berapa kali kita bangun malam bersunyian dengan-Nya?
Berapa kali kita...
Berapa kali kita...
Berapa kali kita...
Berapa kali kita...
Orang bercinta pasti rindu akan pasangannya.
Orang bercinta pasti selalu ingin bersama pasangannya.
Orang bercinta pasti...
Orang bercinta pasti...
Orang bercinta pasti...
Orang bercinta pasti...

ya Allah, jadikan aku seorang hamba mencintai-Mu lebih dari segalanya.

p/s : semalam mimpi buruk. Moga ianya hanya mimpi dan tiada apa2. ya Allah, aturkan kehidupan kami dengan panduan dan pedoman-Mu dunia dan akhirat.

1 Jan 2011

2011 : Ahli maksiat vs ahli ibadah

Belum pun sampai sebulan kita menyambut tahun baru Hijrah, datang pula tahun baru Masehi. Ternyata tahun ini lebih diingati oleh umat berbanding tahun Hijrah. Masing-masing mula melakukan persediaan dan memasang azam tahun baru. Sudahkah azam tahun lepas dilaksanakan dengan jayanya?

Moga kehadiran tahun baru ini memberi perangsang atau menjadi titik tolak kepada kita untuk menjadi yang lebih baik. Sebenarnya tidak perlu menunggu tahun baru untuk berubah, bila-bila masa pun boleh berubah, tetapi bolehlah kalau ingin menjadikan permulaan tahun sebagai titik tolak perubahan. Itu lebih baik dari tidak berubah langsung.

Moga malam ini tidak berlaku aktiviti yang tidak berakhlak seperti tahun-tahun lepas. Kebiasaan tahun-tahun lepas, pagi tahun baru pasti botol arak bertaburan, sisa-sisa kondom bersepah di jalanan dan juga kaki-kaki botol terbaring di tepi-tepi jalan. Anak-anak muda leka berkumpul kononnya menunggu detik 12 malam. Pada kali ini saya hanya menyambut detik itu di rumah berbanding tahun-tahun sebelumnya. Maklumlah, saya di Kelatan pada tahun ini berbanding sebelumnya saya di Lembah Klang.

Rindu pula aktiviti menyambut tahun baru di Lembah Klang. Pada malam tahun baru atau malam merdeka, saya biasanya berada di dataran Merdeka atau KLCC. Bersama sahabat-sahabat kami turun sebagai duta penyelamat untuk mengedarkan risalah mahupun menyertai gerakan 'amal makruf nahi mungkar' bagi menangkap pasangan couple untuk dibawa ke Masjid bagi sesi kaunseling.

Bagi merasai 'kegilaan' remaja ibu kota, saya lebih suka menaiki LRT untuk ke sana. Terasa kaget juga melihat anak-anak muda dengan pakaian yang pelbagai. Sudahlah saya menjadi perhatian mereka kerana berbaju melayu untuk ke sana. Ternyata pengalaman itu mahal harganya. Moga sahabat-sahabat yang meneruskan agenda ini akan terus thabat dan sabar menghadapi kerenah remaja ini. Mereka jahil, pimpinlah mereka ke jalan Ilahi.

Pelbagai ragam dan kerenah manusia. Ada yang menghalau, ada yang melawan namun ada juga yang menangis. Entah menyesal, entah takut. Untung juga bergerak berkumpulan, tidaklah kita takut dengan mereka yang cuba bertindak melawan. Konon hak asasi peribadi. Bagaimana nasib negara di masa hadapan jika begini sikap anak muda bakal pelapis kepimpinannya.

Moga akan ada perubahan dalam sambutan tahun baru mahupun sambutan hari kemerdekaan. Benar kata pak ustaz. Tahun baru : Ada ahli maksiat memanggil bala, ada ahli ibadat memohon keampunan. Kita dalam kategori mana?

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails