BLOG PENA CIKGU MENGUCAPKAN SELAMAT DATANG KEPADA SAHABAT-SAHABAT SEKALIAN. MOGA KITA SENTIASA DALAM REDHA ALLAH


29 Sep 2010

Ukhuwwah 15 minit

Sebenarnya saya tidak berapa gemar menaiki bas kerana faktor masa. Saya lebih suka menaiki kapal terbang tambang murah kerana faktor masa di samping beza tambang yang kecil. Pada saya lebih baik membayar lebih mahal sedikit asal boleh menyelamatkan masa kita. Namun jika beza mencecah ratus itu, saya lebih prefer kepada yang lebih murah.

Pulang ke Kelantan hari itu saya memilih untuk menaiki bas kerana membeli tiket on d spot. Sudah pasti tiket kapal terbang mencecah ratusan ringgit jika dibeli on d spot. Tiba di sana sekitar jam 8.30 malam dan terus ke kaunter tiket. Tiket masih banyak menyebabkan saya memilih yang paling baik dan akhirnya saya memilih untuk menaiki bas jam 10.00 malam.

Sementara masa masih panjang saya ke surau untuk menunaikan solat isya kerana kebiasaanya saya lebih suka berada di atas bas semasa bas berhenti rehat dalam perjalanan. Ternyata jemaah sudah tiada kerana waktu itu jam sudah menunjukkan jam 9mlm. Hanya ada seorang pemuda sedang membaca al-quran. Dari nada yang dibacakan, seperti beliau seorang al-hafiz.

Usai solat isya, saya mengambil al-quran dan duduk tidak jauh dari anak muda itu untuk membaca al-quran bagi mengisi masa lapang sebelum jam 10mlm.

"Sodaqollahu 'azim", saya menghabiskan bacaan apabila jam menunjukkan 9.30mlm. Mengatur langkah ke rak al-quran dan baru san ingin beredar, saya di sapa oleh anak muda itu.

"tunggu bas?" tanya beliau.

"ya, bas pukul berapa?" saya mengambil tempat di sisi nya.

Menurut beliau, bas beliau jam 11 malam dan sambil menunggu ada baiknya membaca al-quran. Tekaan saya pada awalnya hampir tepat iaitu beliau adalah bakal al-hafiz dan sudah separuh al-quran dihafalnya. Beliau bertanya adakah saya juga al-hafiz?

Perbualan kami banyak berkisar tentang latar belakang masing-masing. Sebelum berpisah, kami bersalaman dan beliau mencium tangan saya. Aduh, saya amat malu jika dihormati seperti itu. Teringt kepada seorang sahabat ini. Sempat saya berpesan kepada beliau supaya bersungguh-sungguh dalam menghafal quran dan belajar.

Walaupun 15minit saja tapi perkenalan ini amat menarik. Seolah-olah kami telah lama berkenalan dan amat rapat. Apakah ini yang dikatakan bertemu dan berpisah kerana Allah. Mudah-mudahan begitulah. Moga beliau akan terus berjaya samada dalam penghafalan al-quran mahupun pelajaran dan suatu hari nanti menjadi seorang ilmuan islam yang profesional. Amin.

Pencuri di Masjid Negeri

Pagi itu saya sampai di Kota Bharu jam 5.30pg. Agak lewat kerana kebiasaaannya jam 4.30 pagi saya sudah tiba di bandaraya Islam itu. Barangkali kerana bertolak lewat dari ibu kota pada malam itu. Dulu, sewaktu di awal pengajian, saya menelefon ayahanda dan bonda untuk menjemput saya sebaik sampai di Kota Bharu pada dinihari itu, apabila usia meningkat sedikit, saya memilih untuk menunggu subuh dan ke masjid muhammadi bagi menunaikan solat subuh tetapi tetap meminta ayahanda dan bonda datang mengambil saya selepas itu. Kemudian, timbul kesedaran untuk tidak menyusahkan ayahanda dan bonda lalu saya memilih untuk balik dengan bas transliner (kini cityliner) usai solat subuh. Apabila sudah bekerja, saya memilih untuk mengikut mana-mana teksi sapu yang menawarkan harga berpatutan untuk menghantar saya pulang ke rumah.

19 Sep 2010

Bala Facebook dan SMS

video

Petikan Khutbah yang disampaikan oleh Al-Fadhil Ustaz Abu Anas Madani atau nama sebenar beliau YBhg Dr Abdul Basit Abdul Rahman yang merupakan

1) Musyrif (Penyelia) Pondok Sungai Durian, Kuala Krai, Kelantan.
2) Panel Penasihat Dakwah, Kerajaan Negeri Kelantan. Tahun 1428-1429H.
3) Pensyarah di Jabatan Syariah, Kolej Islam Antarabangsa Sultan Ismail Petra (KIAS)
4) Pembimbing Kepada Jemaah Haji Ash-Har Travel & Tour Sdn Bhd.
5) AJK Perkim Negeri Kelantan (2008-2010-2012).
6) Panel Jemputan TV9, Program “Tanyalah Ustaz” dan “Muqaddimah”. TV3 “Al-Kuliyah”.
7) Panel Jemputan Radio Ikim.fm. Program “Pondok Warisan”.
8) Kolumnis Majalah SOLUSI (Terbitan Telaga Biru) Ruang: SYIAR.
9) Disamping menerima jemputan ceramah, seminar, forum dan kuliah di seluruh negara.

Sama-sama kita mengambil iktibar dari apa yang disampaikan oleh al-fadhil ust. Khutbah ini menggunakan bahasa/ loghat Kelantan, jika ada perkataan yang tidak difahami, boleh bertanya langsung kepada saya. tQ.

18 Sep 2010

Memperingati penyembelihan di Sabra, Shatila

Peristiwa pembunuhan dan penyembelihan beramai-ramai rakyat Palestin di kem pelarian Sabra dan Shatila dari 16 hingga 18 September 1982 tidak mungkin terpadam daripada sejarah kemanusiaan, walaupun media arus perdana seakan-akan tidak pernah tahu tentang hakikat peristiwa tragis itu. Serangan dan pembunuhan di Sabra dan Shatila itu merupakan salah satu daripada rentetan sikap keji yang dilakukan oleh rejim pengganas Zionis Israel atas arahan secara langsung oleh Menteri Pertahanan ketika itu, Ariel Sharon. Sharon menggunakan taktik jahat dan hina dengan mengambil kesempatan daripada krisis militia Palangist Kristian di Lubnan bagi menghancurkan rakyat Palestin yang terpaksa menumpang hidup di kem-kem pelarian berkenaan.

Batalion Palangist ini menyerang, menyiksa dan membunuh secara kejam wanita, anak-anak dan warga tua sementara tentera Zionis yang mengawal perimiter kem-kem tersebut membiarkan sahaja keganasan itu berlaku dan menghalang pihak luar daripada memasuki kawasan.

Serangan brutal dan tragis selama 3 hari itu telah mengorbankan seramai 3,500 pelarian Palestin. Ramai lagi dilaporkan hilang dan terkubur di bawah runtuhan bangunan. Ratusan mangsa serangan yang masih hidup telah dibawa menaiki trak menuju ke tempat misteri, yang sehingga ke hari ini tidak diketahui nasib mereka.

Bukan sahaja tentera Zionis tidak mengambil sebarang tindakan untuk menghalang serangan dan pembunuhan, malahan mereka membantu puak militia Palangist dengan tembakan-tembakan cahaya ke udara supaya pembunuhan dapat diteruskan pada waktu malam.

Siasatan yang dilakukan oleh Suruhanjaya Kahan di bawah arahan pemerintah rejim Zionis pada bulan Februari 1983 memutuskan bahawa Sharon telah bersalah secara langsung kerana membenarkan puak Palangist masuk ke kem-kem tersebut dan seterusnya gagal menghalang pembunuhan ribuan orang awam. Tentera Sharon juga membekalkan senjata dan peralatan kepada Palangist dan menyediakan pengangkutan untuk membawa masuk militia.

Walaupun sikap keji Zionis ini mendapat kutukan dunia, termasuk negara-negara Barat sendiri, Pertubuhan Bangsa-bangsa Bersatu (PBB) dan juga Majlis Keselamatan PBB terus menunjukkan sikap dingin terhadap desakan supaya menghukum mereka yang ternyata bersalah.

PBB mengutuk tindakan zalim Zionis ini melalui Resolusi 521 (19 September 1982,) namun tidak pernah ada sebarang hukuman dikenakan terhadap Sharon, pemerintah mahupun tentera Zionis. Malahan ramai daripada keluarga mangsa-mangsa pembunuhan itu terpaksa membuat dakwaan secara sendirian ke atas Sharon.

Pada bulan Februari 2003, Mahkamah Tinggi Belgium memutuskan untuk membicara kes jenayah perang ke atas Sharon, tetapi Israel menuduh tindakan tersebut sebagai berbau politik. Pada bulan September 2003, memandangkan tidak seorangpun daripada mereka yang membuat dakwaan ke atas Sharon berbangsa Belgium, Mahkamah Tinggi Belgium terpaksa menggugurkan kes ini.

Mereka yang bersalah terus bebas dan merencana kezaliman demi kezaliman ke atas kemanusiaan, khususnya ke atas rakyat Palestin. (mn/Maan)


























sumber : Harakahdaily

15 Sep 2010

Tengku Faris Sultan baru Kelantan

Alhamdulillah.
Akhirnya Tengku Muhammad Faris Petra dimasyhurkan
sebagai Sultan Kelantan yang baru menggantikan
ayahandanya Sultan Ismail Petra yang jatuh gering sejak tahun lalu.
Seluruh rakyat jelata menyambut baik pemasyhuran ini kerana
Tengku Faris ini adalah seorang yang berjiwa rakyat dan
mempunyai latar pendidikan agama yang baik dan
inshaAllah mampu menjalankan tugas dengan baik.

Walaupun pertabalan belum dibuat,
diharap ianya akan dapat dilakukan
tanpa sebarang masalah. Sudah pasti
setiap kebaikan akan ada kebatilan yang mengancamnya dan
moga perancangan jahat itu tidak akan berjaya.

11 Sep 2010

'idulfitri : Aku rindu padamu

Belum terlambat rasanya untuk saya mengucapkan Salam 'idulfitri kepada seluruh umat Islam khasnya kepada pengunjung blog kecil ini. Moga kita sentiasa berada di dalam keredhaan Allah selalu dan ramadhan yang lalu berhasil menjadikan kita individu yang bertaqwa.

Sudah pasti umat yang cintakan syurga akan terus merindui ramadhan dan berharap sepanjang tahun adalah ramadhan, namun kemeriahan syawal tetap kita raikan kerana itulah aturan hidup yang perlu kita lalui. selepas ramadhan adalah syawal dan begitulah seterusnya sehingga kita berjumpa ramadhan lagi pada tahun hadapan jika panjang umur. sudah pasti ketika itu usia kita semakin bertambah dan kita semakin dekat dengan kematian.

'idulfitri pada tahun ini disambut seadanya. Walaupun berada dalam lingkungan keluarga dan sanak saudara, sambutan kali ini dalam suasana sedih memandang kali pertama beraya tanpa dia. Pemergian adinda ke hadrat Ilahi awal tahun yang lalu masih dirasai oleh diri ini. Sungguh, jika allayarhamah ada pasti suasana lebih meriah. Namun begitulah aturan hidup, setiap yang bernyawa pasti akan mati.

Terlintas juga di hati ini apakah ramadhan dan 'idulfitri yang baru selesai ini merupakan yang terakhir buat saya? Wallahu 'alam. Sudah pasti kita tidak mengetahui sebagaimana adinda saya tidak mengetahui ramadhan yang lepas adalah ramadhan terakhir untuk dirinya. Syarat mati bukan mesti tua dan syarat mati juga bukan sakit. Orang sihat boleh mati bahkan orang muda juga begitu. Jika ingin diikutkan usia, sudah pasti saya yang harus pergi dulu sebelum adinda. Namun bukan begitu aturannya.

Justeru, kita harus segera mempersiapkan diri kita untuk selalu bersedia menghadapi mati. mati sentiasa mengejarkan kita dan kita tidak boleh lari kepadanya. Jadi kita tiada pilihan melainkan bersedia menghadapinya. Adik, aku rindu padamu

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails