BLOG PENA CIKGU MENGUCAPKAN SELAMAT DATANG KEPADA SAHABAT-SAHABAT SEKALIAN. MOGA KITA SENTIASA DALAM REDHA ALLAH


27 Jun 2010

Salah faham BUsh dan Condoleezzer Rice

Komunikasi itu berkesan apabila ada persefahaman antara mesej yang diberi dapat diterima dengan baik oleh penerima. Jika tidak, jadilah seperti ini

video

Mansuh UPSR & PMR : Pro n Cons

Saya agak ketinggalan dalam mengulas isu ini kerana kesibukan urusan harian. Bukan saja isu ini bahkan isu-isu lain juga saya tertinggal untuk dikemaskini di blog ini. InshaAllah dalam masa cuti ini saya akan sentiasa mencari ruang dan peluang untuk terus menulis bagi berkongsi idea dan pengalaman bersama pembaca yang datang ke sini.

Cadangan pemansuhan UPSR dan PMR menimbulkan pelbagai reaksi oleh pelbagai pihak. Ada yang bersetuju namun bukan sedikit yang menentangnya. Namun dalam memperkatakan tentang dasar pendidikan negara, kita perlu cermat supaya tidak mendatangkan kerugian kepada generasi akan datang. Kajian menyeluruh perlu dilakukan supaya kita tidak membazir waktu, tenaga dan wang seperti yang berlaku dalam isu PPSMI.

Cadangan pemansuhan dua peperiksaan ini dikatakan untuk mengubah sistem pendidikan kita yang berorientasikan peperiksaan kepada berorientasikan ilmu. Ini adalah cadangan yang baik kerana jika hanya belajar kerana peperiksaan, sudah pasti ilmu yang didapati dari kelas tidak kekal lama diingatan. Buktinya banyak yang kita dapati disekeliling kita bahkan kita sendiri jika direnung kembali subjek-subjek sejarah yang dipelajari di bangku sekolah dulu, sudah pasti kita sudah melupakannya sekarang.

Pendidikan yang berorientasikan peperiksaan ini juga melahirkan pelajar yang hanya pandai teori tanpa tahu mengaplikasikannya. Berapa ramai pelajar yang cemerlang akademik tetapi gagal dalam akhlak bahkan gagal meneruskan kecermerlangan di peringkat yang lebih tinggi. Di mana rakan-rakan sekelas kita dulu yang cemerlang di sekolah sekarang?

Namun pemansuhan ini boleh menyebabkan pelajar hilang fokus dalam pelajaran. SIndrom pembelajaran saat akhir dikhuatiri menyebabkan hanya menumpukan pelajaran sewaktu tingkatan empat bagi menempuh SPM. Kesannya mereka tidak akan bersungguh-sungguh peringkat sekolah rendah mahupun menengah rendah. Akan kedapatan juga guru-guru yang tidak serius untuk mengajar kerana tiada lagi penilaian di peringkat nasional dan sudah pasti guru-guru tidak dapat menilai keberkesanan pengajaran mereka.

Perubahan mendadak ini pasti akan menimbulkan kejutan kepada sistem dan kesannya adalah kepada anak-anak. Berapa ramai yang terkesan dan menjadi mangsa PPSMI dulu? Justeru, penilaian dan kajian yang jujur perlu dilakukan supaya tiada lagi mangsa perubahan sistem pendidikan negara.

Penilaian yang dicadangkan dilakukan di peringkat sekolah ada baiknya namun sangat sukar untuk kita mengadili pencapaian pelajar. Sudah tentu guru-guru akan me'murah'kan markah anak didik mereka untuk menunjukkan kebolehan dan kehebatan mereka mengajar. Bersediakan kita dengan situasi ini?

Akhir sekali, mungkin cara mengelakkan orientasi peperiksaan di dalam sistem pendidikan dengan menguratkan merit untuk akademik semata-mata dalam menilai kejayaan pelajar. Kemahiran-kemahiran lain perlu diuji bagi memastikan mereka bukan saja cemerlang di dalam dewan peperiksaan bahkan juga di dalam kehidupan sebenar.

Apakah pemansuhan ini untuk mengurangkan bajet dalam penyediaan soalan, elaun penjaga peperiksaan, elaun pemeriksaan kertas peperiksaan? Kita harap bukan sebab itu.

2 Jun 2010

PALESTIN DIHATIKU

BLOG INI MENGUTUK SEKERAS-KERASNYA TINDAKAN BIADAP ISRAEL MENYERANG MISI BANTUAN KEMANUSIAAN KE ATAS GAZA DAN MENDESAK PIHAK KERAJAAN MEMANGGIL SIDANG PARLIMEN DAN MENYATAKAN PENDIRIAN KE ATAS SERANGAN INI.

TINDAKAN KERAJAAN YANG BERUSAHA UNTUK MEMBAWA BALIK RAKYAT MALAYSIA YANG DITAHAN HANYA MENGGAMBARKAN SIKAP MEMENTINGKAN DIRI SENDIRI APALAGI MEREKA YANG KE SANA PASTINYA SEDAR AKAN RISIKO INI DAN MENGHARAPKAN SYAHID.

SAYA YAKIN DAN PERCAYA MEREKA LEBIH SENANG DITAHAN ASALKAN TUJUAN ASAL UNTUK MENGHANTAR BANTUAN KE GAZA DIREALISASIKAN. MEMBAWA PULANG MEREKA HANYA MENGGAMBARKAN KETUNDUKAN KITA KEPADA ISRAEL.

SAYA BERASA BANGGA MENDENGAR PESANAN SEORANG AHLI ROMBONGAN KEPADA ISTERI BELIAU ANDAI BELIAU GUGUR SYAHID, SELESAIKAN SEGALA HUTANG BELIAU. APAPUN KITA MENGHARAPKAN AGAR MISI INI BERJAYA.

BERJUANG ERTINYA TERKORBAN RELA TERHINA KERNA KEBENARAN. ANTARA DUA PASTI TERJADI TUNGGULAH SYAHID ATAU MENANG

Apabila diri diuji

Manusia itu sering leka tanpa ujian dari Allah. Apabila menerima dugaan yg sedikit barulah mula sedar akan kesilapan dan kelemahan diri. Dan apabila diri aman dari ujian, manusia kembali leka dan perlu diuji lagi bagi menyedarkannya.

Itulah yang saya alami pada hari ini. Saya diuji yang bagi saya amat berat tetapi bila saya merenung kembali ujian ini hanyalah umpama lalat yang hinggap dijari. Hanya sedikit saja berbanding manusia yang lain terutama rakan-rakan di Palestin mahupun pasukan misi Gaza yang sedang bertaarung nyawa di lautan sana. Terdetik dihati alangkah bagusnya jika diri ini menjadi sebahagian dari mereka, namun apakah layak untuk saya menjadi sebahagian bersama mereka. Teringat kisah angkatan perang yang tidak berqiamullai tidak dibenarkan mengikuti perang.

Barangkali ini adalah ujian dan peringatan dari Allah untuk saya. Baru saya sedar sejak pulang dari bercuti Ahad lalu, saya belum mencecahkan kaki ke surau. Kadang kala disebabkan saya keluar bersama kawan kadang kala juga disebabkan kelemahan iman sehinggakan saya ditanya oleh seorang pakcik "lama x nampak?". Pertemuan kami hanya di surau, bagaimana ingin nampak kalau saya tidak ke sana. Saya merenung dan muhasabah kembali diri ini. Sepatutnya selepas kembali dari bertemu sahabat-sahabat, saya menjadi semakin kuat, sepatutnya selepas bertemu ustazah dan ustaz hari tu saya semakin lebih bertambah iman tetapi saya merasakan ada sesuatu yang menghalang saya ke arah itu.

Semoga ujian Allah ini akan kembali meletakkan diri saya di landasan yang betul. Saya amat teringin untuk berteduh di bawah arasy Allah sewaktu tiada lagi perlindungan lain di bawah item "lelaki yang hatinya terikat dengan masjid". Ya Allah, bantulah hamba-Mu ini. Moga ujian ini menjadikan diriku semakin kuat dan ada hikmah yang lebih besar di sebaliknya. Walaupun ianya disebabkan kelemahan diri saya sendiri namun saya tetap bersangka baik akan ada hikmah di sebaliknya. Mohon rakan-rakan di alam maya dan sahabat-sahabat bloggers sekalian mendoakan saya. Terima kasih

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails