BLOG PENA CIKGU MENGUCAPKAN SELAMAT DATANG KEPADA SAHABAT-SAHABAT SEKALIAN. MOGA KITA SENTIASA DALAM REDHA ALLAH


28 Mac 2010

Sakit hati vs bangga

Pergaduhan di sekolah all boyz adalah perkara biasa bagi sesetengah guru, namun apabila ianya berlaku kepada murid sekolah, ianya menimbulkan tanda tanya apakah yang menyebabkan terjadinya pergaduhan ini.

Di sekolah saya, hampir setiap hari ada saja murid yang datang mendapatkan rawatan di bilik guru kerana sakit samada sakit perut, kepala mahupun luka kerana bergurau dan jatuh. Namun adakalanya ia disebabkan pergaduhan antara mereka yang akhirnya dari perang mulut menjadi perang anggota. Biasanya ia disebabkan kerana masing-masing mengutuk nama ayah rakan mereka.

Namun pergaduhan yang berlaku pada minggu lepas amat mengejutkan dan membimbangkan saya. Seorang murid hindu dipukul oleh seorang Muslim sehingga berdarah di pipinya. Kes ini dikatakan dilaporkan kepada polis oleh guru penolong kanan namun saya tidak sempat mendapatkan butiran lanjut. Bapa si Hindu ini amat marah kerana anaknya dicederakan seakan-akan ingin dibelasah murid yang memukul anaknya.

Tugas guru bukan hanya mengajar, namun mendidik anak muridnya supaya berakhlak dan bermoral. Salah atau tidak bukan terletak kepada agama seseorang itu, bukan juga kepada bangsa tetapi kepada neraca keadilan itu. Zalim bagi seseorang muslim itu membela Muslim lain yang bersalah apatah lagi yang membela itu adalah seorang guru.

lalu, si murid muslim yang memukul muka rakannya itu ditanya kepada dia bertindak melampaui batas itu.

"Kenapa kamu memukul dia?", tanya guru yang bertugas kepada murid itu.

"saya sakit hati dan marahkan dia", jawabnya tegas tetapi takut-takut.

"apa yang dia dah lakukan?kamu tau tak ayahnya nak bawa kes ini kepada polis?kenapa kamu buat begitu", guru itu terus mencari jawab.

"dia cakap Allah b**i, Allah ... ,sebab itu saya tumbuk dia", jawab murid muslim itu.

"astaghfirullah... ", terkejut guru tersebut dengan jawapan muridnya itu.

Setelah disiasat dan bertanya kepada saksi-saksi, memang benar si hindu itu telah berkata demikian sehingga menimbulkan kemarahan murid tadi.

Saya tidak mengikuti kes ini secara mendalam tetapi hanya mendengar dari guru jauh. Apa yang berlaku betul2 merisaukan saya. Isu agama boleh dimainkan oleh budak diusia yang sangat mentah. Penghinaan kepada Islam dilakukan oleh anak kecil yang masih di bangku sekolah rendah? Nah, satu tamparan hebat kepada kita. Sebelum ini kita begitu marah dengan penghinaan yang dilakukan oleh Sweden, denmark dan sebagainya kepada nabi junjungan, sekarang anak Malaysia yang masih dibangku sekolah rendah juga melakukannya.

Saya berasa SAKIT HATI dengan si hindu yang menghina Allah itu. Siapakah yang mengajarkannya? Apakah ini produk 1Malaysia? atau sudah tidak tahu menghormati agama lain. jauh disudut hati, saya berasa BANGGA dengan si murid Muslim itu yang mempertahankan Islam. Jika anda, bagaimana? berani melakukannya jika anda terlihat si kafir menghina Allah dihadapan anda. Moga dia nanti akan menjadi seorang pejuang yang akan mempertahankan Islam di bumi ini.

20 Mac 2010

Rumet ku seorang kristian (3)

Edisi Al-quran vs bible :

Saya ingin menyambung kembali bicara tentang kisah kami sewaktu menjadi roomate dulu. Kali ini tentang dia yang saya lihat sering menelaah Bible. ya, bible seringkali berada di atas mejanya dan setia bersamanya juga adalah highlighter. Bible nya hampir lunyai dan kelihatan buruk kerana dia sering membaca dan menelaah kitab itu.

Seharian pasti ada ketikanya dia membaca dan menghighlight mana-mana isi kandungannya yang dirasakan perlu. Barangkali untuk lebih tahu tentang agama sendiri. walaupun dilihat seorang yang kuat beragama, namun apabila saya bertanya soal ketuhanan, dia sendiri tidak pasti.

"Saya mahu tanya, sebenarnya tuhan kristian ni satu atau tiga?", saya bertanya pada suatu hari. Merujuk kepada persoalan triniti.

"em.. saya tidak pasti sebenarnya, saya rasa satu tapi ada yang cakap tiga",jawabnya.

"oh..", ingin saya bertanya lebih lanjut untuk memberi kefahaman tauhid kepadanya namun menyedari waktu itu kami baru saja tinggal bersama, tidak jadi saya inign meneruskannya.

walaupun dia seorang yang kiat beramal dengan agamanya, tapi dia sendiri masih confuse dengan agamanya sendiri.

Namun kisah seorang muslim ini juga berlegar-legar di kepala saya.

Pemuda ini inign berkahwin dan sebelum diijab kabulkan, dan disoal tentnag perkara-perkara asas nikah, beliau di soal oleh qadhi.

"nak, pakcik nak tanya, Allah tu lelaki ke perempuan?, qadhi bertanya soalan yang sangat simple sebelum ditanya perkara-perkara asas nikah.

"barangkali lelaki la", jawabnya.

Nah, tu dia. Siapa yang harus bersalah dengan jawapan si pemuda ini?Walhal beliau juga macam kita, diazankan dan diiqamahkan sewaktu lahir.

Betapa beruntungnya kita di dalam agama ini, namun kita tidak memanfaatkan keuntungan dan hidayah yang Allah bagi kepada kita. jangan sampai ianya ditarik balik.

Berbalik kepada persoalan bible tadi. Berbanding kitab suci Al-quran yang dihafal oleh jutaan ummat, saya tertanya-tanya, adakah yang sanggup menghafal bible dari kalangan mereka? Ya, inilah mukjizat al-quran yang dihafal dalam bahasa Arab oleh pelbagai bangsa di dunia ini. Boleh diterjemah dan ditafsir ke dalam mana-mana bahasa, tetapi perlu dibaca dalam bahasa arab ketika di dalam solat dan untuk memperolehi pahala di sisi Allah. Pelik, tapi benar, tidak faham bahasa arab, tidak boleh berbahasa arab tetapi mampu melagukan bacaan ayat-ayat sucinya. Al-quran melangkaui bangsa dan bahasa. Itulah mukjizat al-quran.


18 Mac 2010

Cikgu dan cuti sekolah

Apabila datang cuti sekolah, murid-murid pasti melonjak kegirangan kerana tidak perlu lagi menjalani rutin harian sekurang-kurangnya seminggu. Cikgu juga begitu walaupun tidaklah dizahirkan kegirangannya. Selepas berhempas pulas bertugas di sekolah, berasa lega diberi kerehatan selama seminggu. Namun, ada juga cikgu yang tidak bercuti, bahkan cuti yang ada ini digunakan untuk aktiviti pengajaran kelas tambahan di sekolah khususnya cikgu-cikgu yang mengajar kelas peperiksaan. Yalah, inilah peluang terbaik untuk aktiviti pengajaran kerana di waktu persekolahan, mereka dibebani dengan aktiviti-aktiviti pengkeranian, persatuan, mesyuarat, bengkel, seminar dan sebagainya.

Alhamdulillah, cuti ini saya dapat habiskan sepenuhnya di kampung halaman bersama keluarga tercinta. Cuti ini tiada aktiviti khusus untuk dilaksanakan kecuali menghadiri majlis perkahwinan rakan-rakan yang menjemput.

Tertarik dengan majlis kenduri rakan sekolah rendah baru dihadiri. Terasa pelik kerana saya sangat teringin untuk menghadirinya walaupun jarak untuk ke sana hampir 80km dan pergi berseorangan. Tambahan pula, rakan ini sudah 15 tahun tidak ketemu iaitu selepas tamat UPSR, masing-masing membawa haluan sehinggalah facebook menghubungkan kami setahun yang lepas.

Hampir tersesat saya di sana, dan bila sampai di sana, terjumpa pula rakan-rakan sekelas yang lain. Alhamdulillah, walaupun sudah berbelas tahun tidak berjumpa, kami masih mengenali antara satu sama lain. walaupun bentuk fizikal sudah berubah, namun sikap dan perangai masih tidak berubah dan dapat dikenali. Yang paling rendah di dalam kelas dulu, kini menjadi paling tinggi antara kami bahkan lebih tinggi dari pelajar yang paling tinggi dulu. Yang kurus menjadi berisi dan sebagainya. Kami lelaki hanya 13 orang sahaja di dalam kelas dulu dan alhamdulillah, lebih separuh dapat berjumpa walaupun tidak dirancang. Sempat kami bertukar nombor perhubungan supaya dapat dihubungi kembali.


Gambar hiasan

Paling gembira dapat berjumpa kembali seorang cikgu yang mengajar kami di sekolah dulu. cikgu ini adalah seorang ustaz yang agak rapat dengan kami dulu dan seingat saya dialah yang bertanggungjawab mencalonkan nama saya sebagai wakil sekolah untuk Pertandingan Hafazan Al-quran setelah memenangi pertandingan di peringkat sekolah. Namun, pencalonan saya dinafikan oleh seorang ustazah 2hari sebelum pertandingan untuk memberi peluang kepada 'kroni'nya menggantikan saya walaupun persiapan rapi telah dilakukan. Oleh kerana ustazah mempunyai pengaruh tersendiri dan merupakan guru lamaberbanding ustaz yang maih 'baru', beliau tidak dapat berbuat apa-apa. Kecewa memang kecewa, namun apa daya seorang murid tahun 6. Saya berazam untuk menjadi seorang cikgu yang adil untuk semua anak didiknya supaya tiada lagi anak murid yang kecewa seperti yang saya rasai 15 tahun yang lepas.

Alhamdulillah ustaz masih mengenali saya, namun tidak sempat berbual lama kerana masa tidak mengizinkan. InshaAllah, saya berjanji untuk kembali lagi ke sana berjumpa dengan cikgu-cikgu lain yang saya rindui.


7 Mac 2010

antara Kawin dengan Zina

Islam mengharam zina secara total. Bukan hanya zina, bahkan menghampirinya juga haram. Ini kerana zina adalah perbuatan untuk melepaskan nafsu tanpa batasan dan ikatan. Namun di sebalik itu, Islam juga menentang setiap perasaan yang bertentangan dengan keinginan ini, lalu dianjurkan perkahwinan dan melarang hidup berbujang. Seseorang muslim itu tidak halal menentang perkahwinan dengan anggapan lebih banyak masa utk berbakti kepada Allah padahal dia mampu untuk berkahwin. Bahkan sebahagian ulama ada berpendapat bahawa kawin itu wajib hukumnya bagi setiap muslim selama dia mampu.




Di zaman moden yang seba canggih ini, perkahwinan adalah sesuatu yang cukup sukar untuk dilaksanakan. Selagi tidak mampu mengadakan kenduri besar-besaran, selagi itu tidak dibenarkan berkahwin sedang keduanya tidak mampu lagi membendung nafsunya. Ibu bapa lebih rela melihat anak gadis mereka diusung ke hulu ke hilir bersama pasangan masing-masing daripada melihat mereka bersatu secara halal. Malu kepada masyarakat kerana tidak menganjurkan perkahwinan yang hebat lebih dijaga daripada malu kepada Allah kerana membenarkan tanggungan mereka melanggarkan perinta agama.

Sesetengah pasangan ada yang sanggup berhutang semata-mata untuk menjayakan perkahwinan yang besar-besaran, walhal mereka tidak mampu. Perkahwinan merupakan permulaan hidup bagi sebuah keluarga. Jika diawal perkahwinan sudah dibebani hutang, maka sudah pasti mereka akan terus dibebani hutang lain pada masa akan datang seperti hutang kereta, rumah, pengajian, ptptn, anak-anak, perabot dan sebagainya.

Bayangkan seorang kawan saya membuat pinjaman RM 20 000 untuk perkahwinannya dan bila ditanya ke mana dibelanjakan duit tersebut, jawab beliau saya tidak pasti ke mana duit itu digunakan tetapi yang pasti perkahwinan kami berjalan lancar.

Itu bagi yang mmebuat pinjaman, namun bagaimana yang tidak dapat? sudah pasti mereka tidak mampu menahan gelojak nafsu masing-masing yang akhirnya akan membuahkan anak di luar nikah. Teringat kisah seorang jiran yang tidak membenarkan anaknya berkahwin, tetapi perhubungan mereka dibiarkan bebas menyebabkan pasangan tersebut terlanjur dan bila dilihat kepada perut yang makin membesar, disuruh keduanya berkahwin bagi menutup malu. Nah, sekarang siapa yang susah, apakah perkahwinan itu sah? anak itu ingin dibinkan kepada siapa nanti? Apabila perkahwinan lebih susah dari zina, maka akan bercambahlah anak-anak luar nikah yang bakal ditemui di merata tempat.

Perkahwinan di IPT



Sebenarnya perkahwinan bukanlah sesuatu yang remeh. Bukan hanya untuk melempiaskan nafsu kepada yang halal bahkan menuntut lebih dari itu. Jika seseorang itu berkahwin untuk mengelakkan zina, apakah dia yakin dia mampu menahan diri dari zina selepas berkahwin? Apakah tidak mungkin dia akan mencari pasangan zina lain jika sudah jemu dengan pasangan yang dinikahinya hanya untuk nafsu?

saya melihat orang yang berkahwin hanya untuk menghalalkan hubungan mereka sebagai yang kurang bertanggungjawab dan hanya memeikirkan diri sendiri. Apa mereka sudah bersedia memikul tanggungjawab sebagai suami / isteri atau ibu/ ayah? Apakah mereka telah mempersiapkan diri untuk tanggungjawab berat ini/ Saya tidak menghalang perkahwinan para mahasiswa, tetapi melihat kepada mentahnya mereka saya khuatir perkahwinan mereka tidak lama. ya, sudah pasti ada yang berjaya dan bahagia, namun jangan dilupa kepada yang gagal dan kandas. Siapa yang ada data kajian kes tentang ini/

Apabila sudah tertunai sebab musabab perkahwinan mereka, maka apalagi yang mereka mahukan dari perkahwinan sedemikian? Melihat pasangan yang bercerai berai diusia muda amat menakutkan saya. Justeru wahai anak muda, jika anda sudah mampu dan bersedia, silalah kamu berkahwin, jika tidak, fikir semasaknya sebelum membuat keputusan.

Cuti sekolah ini, banyak undangan perkahwinan termasuk dari rakan sekolah rendah dulu. Seronok dapat berjumpa kawan-kawan yang sudah 15tahun tidak berjumpa, banyak cerita yang dapat dikongsi. Saya bahagia melihat mereka bahagia. Ada yang sudah beristeri malah ada juga yang telah bergelar ayah. tahniah, kawan!

5 Mac 2010

Rumet ku seorang kristian (2)

Selepas mengharungi kesibukan sepanjang persekolahan minggu ini, akhirnya dapat juga saya meluangkan masa untuk berkongsi ilmu di blog ini. Almaklumlah, tugas guru bukan hanya mengajar bahkan lebih dari pada itu. Kesibukan tidak hanya pada hari sekolah bahkan pada hari cuti juga seperti mesyuarat PIBG, program motivasi, sukan tahunan, merentas desa dan sebagainya. Pada kali ini saya ingin menulis sedikit pengalaman saya bagi menyambung posting yang dulu.

Alkisah, si rumet (baca :roomate) kristian ini apabila tinggal bersamanya, saya dapat lihat betapa dia begitu komit dengan agamanya berbanding rakan-rakan kristian yang lain. Selalu saya lihat di bersembahyang di bilik dgn cara agamanya tetapi yg menjadi persoalannya rakan-rakan kristian yang lain berasa pelik dgn cara dia bersembahyang. Betul, kalau kita tinggal bersama mereka, kita dapat rasakan betapa beruntungnya kita di dalam Islam bila melihat cara mereka beramal.

Setiap kali saya bangun untuk bersolat subuh, dia pasti akan terbangun juga bahkan banyak kali juga dia bangun terlebih dahulu dari saya dan bangkit saja dari tidur dia terus bersembahyang. Adakalanya sembahyangnya hanya mengambil masa tidak sampai satu minit, adakalanya lebih dari sejam terutama bila tiba waktu cuti hujung minggu. Pernah kami sama-sama terbangun, jadi saya ke bilik air untuk membersihkan diri sementara dia terus bersembahyang. Usai mandi, saya tiba di bilik dan melihat dia masih lagi bersembahyang. Tanpa mempedulikannya, saya terus ke masjid untuk solat subuh dan mengambil peluang untuk bersembang dgn sahabat-sahabat sebelum kembali ke bilik. Bila balik ke bilik, alangkah terkejutnya saya lihat dia tidak selesai lagi bersembahyang dan bila saya bukakan lampu, dia memberhentikan sembahyangnya dan meminta saya menutup lampu sehingga dia selesai. Kemudian dia menyambung kembali sembahyangnya.

Saya menghormati permintaannya kerana dia juga menghormati agama Islam. Apabila dia ingin memasang lagu, dia akan memastikan saya sudah bersolat dengan bertanya kepada saya. Jika dia sedang mendengar lagu, lalu saya ingin menunaikan solat dia akan menutup lagu tersebut. Jadi mengapa tidak saya menghormatinya dengan hanya menutup lampu untuk dia bersembahyang.

Saya sebenarnya kasihan kepadanya kerana amalan yang dilakukannya tidak mendapat sedikit pun faedah. Pernah juga saya berdoa moga dia diberi hidayah kerana melihat betapa dia bersungguh untuk menjadi pengikut yang taat. Kawan-kawan kristian yang lain tidak menyukainya dan apabila ditanya mereka mengatakan dia hanya berpura-pura alim, saya tidak pasti apakah maksud mereka.

Aktiviti gereja amat diikutinya bahkan dia mempunyai tugas tertentu di gereja yang dihadiri setiap saban minggu. Satu perkara yang disukai olehnya apabila kami berbincang soal agama, dia akan menjawab setiap persoalan yang saya kemukakan dengan memberi contoh amalan di dalam Islam.

Contohnya amalan zakat. Suatu hari, selepas dia balik dari gereja, saya menyapanya.

"baru balik dari gereja?Lambat balik hari ni?", saya bertanya.

"Oh, tadi saya bagi persembahan pada gereja", jawabnya.

"Persembahan? kamu buat show ke?", saya bertanya lagi.

"Oh, tidaklah. Persembahan tu macam pemberian wajib kami kepada gereja setiap bulan. Kami wajib memberi 10% pendapatan kami setiap bulan kepada gereja. Kalau agama kamu macam zakatla. Kamu panggil zakat pendapatan, kami panggil persembahan, bendanya sama saja. Kamu kena bayar berapa zakat pendapatan sebulan?", dia bertanya

"eh, bukankah kamu belum ada pendapatan? Kena bayar juga ke? Kami tidak perlu membayarnya jika tidak mempunyai pendapatan", jawab saya.

" Gereja kami kena bayar juga. Tidak tahulah gereja (mazhab kristian) lain. Bukan ke kamu pernah bekerja dulu? Kamu tidak pernah bayar?", dia bertanya.

"Owh, zakat pendapatan tu dibayar secara tahunan. semasa bekerja dulu, pendapatan saya tidak melayakkan saya untuk membayar zakat pendapat", jawab saya seadanya.

"wah, untunglah agama kamu. Agama kami tidak begitu. Setiap bulan kami kena bayar", katanya.

Saya terfikir, wah, jika setiap orang membayar 10% dari pendapatannya sebulan, maka tidak mustahillah mereka mempunyai dana yang kukuh sehingga dapat memberi bantuan kepada muslim yang terabai seperti yang keluar di dalam akhbar minggu ini. Saya amat terhina dan malu kerana di sebalik kutipan zakat yang mencecah billion, kita tidak mampu menjaga kebajikan saudara kita. Apakah wang zakat itu hanya untuk membaiki pejabat-pejabat urus zakat yang tersegam indah. Apakah mereka hanya menunggu ummat datang meminta sedekah dengan mereka? Mengapakah ada lebihan zakat berjuta-juta sedangkan ummat Islam hidup dalam kemiskinan dan kepapaan?



3 Mac 2010

Wahai Muslimat,apa mahu mu?

Kecewa, sedih, marah, pelik, bingung, geram bercampur baur di dalam fikiran saya. Saya tahu, pasti ada yang tidak bersetuju, bahkan marah dengan tulisan ini tetapi saya tidak mampu menahan diri dari menulis. Sudah lama saya menahan diri untuk menulis tentang kisah ini, namun apabila terbaca frontpage harian Metro pada hari ini, saya tidak mampu menahan diri saya. Maafkan saya, wahai muslimah.

Photobucket



Membaca harian metro, bukanlah kegemaran saya apalagi untuk membelinya namun saat terpandang berita ini, saya tiba-tiba teringat kisah seorang sahabat saya dan kisah ini amat mirip dengannya. saya tidak suka membaca Harian Metro kerana muka depannya sering menonjolkan kisah yang 'hangat' yang pada saya hanya ingin melariskan akhbarnya, namun membaca berita ini hati saya amat risau. Apakah yang dicari olehmu wahai Muslimat?

Sudah pasti, tidak adil untuk menghukum semua muslimat dengan berita ini, namun bila mana lulusan agama boleh melakukan perkara yang terkutuk ini, apalagi yang boleh diharapkan darinya. Ya, betul, mereka juga manusia yang punya nafsu namun mereka itu bukan calang-calang orang. Mereka sarjana agama. Mereka tahu syariat Allah, mereka tahu kitab Allah, mereka tahu tuntutan rasulullah SAW. Apakah yang dicari oleh mereka?

Kisah sepasang sahabat saya

Sahabat saya dan isterinya (juga sahabat saya) merupakan pasangan bahagia dimata saya kerana seringkali dilihat bersama-sama. Sikap sabar dan bertolak ansur dari si suaminya amat dikagumi oleh saya, bahkan saya berharap agar suautu hari nanti saya boleh menjadi suami sebaiknya. Si suami berpewatakan ustaz sementara isterinya seorang ustazah dan keduanya mempunyai ilmu agama yang tidak kurang hebatnya. Apabila mendengar cerita isterinya curang dengan rakan mereka yang juga seorang ustaz dan merupakan suami orang, saya seolah-olah tidak dapat menerimanya. Apakah sikap golongan agama seperti ini yang menyebabkan Islam semakin hari semakin ditindas dan jauh dari pertolongan Allah?

Saya begitu sayu melihat si suami sanggup memaafkan isteri bila mengetahui berita itu. walaupun beliau marahkan begitu isteri dan kecewa dengan sikapnya, namun masih mampu memaafkan. Nyata sekali sifat mulia si suami belum dapat melembutkan hati isteri, lalu berhubungan pula dengan orang lain. Lebih teruk lagi, pasangan barunya ini adalah orang yang jauh dari rahmat Allah walaupun seorang Muslim. Orang yang sudah melupakan kewajipan solat dan sebagainya. Apakah yang dicarimu wahai muslimat?

Tamat kisah sahabat saya

Saya tidak nafikan, bukan dikalangan ustazah dan muslimah saja, bahkan ramai juga golongan ustaz yang berperangai tidak selayak dengan gelarannya. Ada guru mengaji yang sanggup meraba anak muridnya, bahkan ada juga yang mempunyai nafsu yang pelik dan sebagainya. Apakah mereka ini sudah terlindnug dari rahmat Allah. Saya memohon agar Allah menjauhkan diri dari sifat ini. Masyarakat tidak memandang ini adalah kesalahan individu mahupun kesalahan si fulan bin si fulan bahkan masyarakat akan memandang ini adalah kesalahan ustaz mahupun ustazah.

Kerana itu, saya sering kali mengelak diri saya dilabel ustaz oleh sesiapa saja kerana risau saya tidak mampu menjaga nama baik tersebut. Bila membaca berita ini, ramai berpendapat, "tengok, tudung labuh pun sama juga jahat, lagi baik orang yang tak pakai tudung". Namun saya berpendapat sebaliknya, "jika orang yang bertudung labuh pun boleh melakukannya, apalagi yang tidak bertudung".

Agak sukar untuk mencari pasangan yang baik di zaman ini. Saya berdoa supaya kita terlindung dari dosa dan hasutan syaitan durjana.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails